Monday, August 8, 2016

Aku Akan Datang : Prolog

PROLOG…


Hanni memimpin Iskandar yang dalam keadaan terhuyung-hayang. Nasib baik dia mengikuti Iskandar malam ini kalau tak,tak tahulah apa nak jadi. Walaupun dia sebenarnya dalam keadaan paksa rela mengikut Iskandar malam ini. Mungkin ada hikmahnya juga dia bersetuju mengikut Iskandar. Di hadapannya dia nampak dengan mata kepalanya sendiri seorang gadis memasukkan sebiji pil di dalam air yang kemudiannya di serahkan kepada Iskandar. Mungkin kerana pil itu Iskandar jadi begini.
“Thanks Johan sebab tolong I papah Iskandar.” Hanni berterima kasih pada Johan teman baik Iskandar yang menolongnya sama memapah Iskandar tadi. Mana larat dia nak memapah Iskandar yang badannya dua kali ganda itu.
“Tak ada apalah...” Kata-kata Johan terhenti di situ juga kala terasa tengkuknya di hentak kuat dari berlakang. Hanni ingin menjerit namun mulut dan hidungnya di tutup dengan kain. Sejenis bau daripada kain tersebut membuatkan pandangan Hanni mula kabur dan akhirnya dia pengsan...


Hanni menggerakkan tubuhnya. Terasa sakit tubuhnya terutama di bahagian yang ‘satu’ itu di tambah lagi dadanya bak di hempap sesuatu. Matanya masih tertutup itu berkerut-kerut menahan sakit. Perlahan-lahan dia membukakan mata. Walau payah kerana kepalanya yang masih lagi pening-pening lalat tapi digagahkan juga. Sebaik matanya terbuka...
“Hahhhhhhhh” Hanni terjerit. Malu melihat keadaan dirinya yang tanpa seurat benang di tubuh. Terkejut melihat ada tangan yang menghempap dadanya. Hanni berpaling. Wajah Iskandar menggapai anak matanya. Tak terluah kata-kata. Terkejut benar benar terkejut.
 Esak tangis berlagu. Tahulah dia, mahkota dirinya yang di pertahankan selama ini musnah di tangan lelaki itu. Hanni sedaya upaya cuba menahan esak tangisnya. Cukuplah apa yang telah terjadi usah ditambah lagi rasa malu itu apabila air matanya yang cukup mahal selama ini menggapai pandangan Iskandar. Janganlah sampai Iskandar nampak dia sebagai gadis yang lemah pula selepas ini.
Hanni mengangkat perlahan tangan Iskandar. Dia tak ingin Iskandar sedar melihat dia dalam keadaan yang memalukan ini. Dia juga tak sanggup menangis depan Iskandar. Padanya biarlah benda ini berlalu tanpa siapa perlu menyedarinya kecuali dirinya dan Iskandar. Itupun kalau Iskandar sedar. Hanni cuma mahu pergi dari situ secepatnya. Hanni tak mahu Iskandar bertanggungjawab dan dia juga tak mahu meminta simpati Iskandar dengan airmatanya kini.
Iskandar yang merasakan tangannya di alihkan terus tersedar. Wajahnya kelihatan terkejut melihat wajah Hanni di sebelah. Iskandar terus duduk berhadapan dengan Hanni. Wajahnya jelas keliru. Namun di dalam kekeliruan itu terkesan rasa sakit melihat sisa air mata Hanni yang berbekas di pipi.
Hanni pula pantas menarik selimut menutup sampai ke atas bahunya. Walaupun dia sedar semuanya telah musnah namun dia masih ada harga diri. Semalam bukan kehendaknya dan tentu sahaja bukan kehendak Iskandar. Dia ingat lagi semalam ada gadis menyerangnya dan kemudian seseorang telah membuatnya pengsan. Tidak mustahil dengan keadaannya yang pengsan itu dan Iskandar yang seakan mabuk, lalu terjadi sesuatu. SIAPA UNTUK DIA PERSALAHKAN???
Hanni tidak salah. Iskandar pun tidak salah. Mereka terperangkap dalam keadaan atau lebih tepat lagi di perangkap dalam keadaan yang cukup memalukan itu. Mereka dipaksa dalam keadaan yang tiada siapa antara mereka boleh menolak sebarang kemungkinan.
“Hanni, I...” Iskandar seakan bingung untuk menjelaskan apa-apa. Gelengan Hanni menghentikan bicaranya. Gelengan yang cukup meresahkannya.
Iskandar kaku. Ternyata lidahnya kelu melihat air mata Hanni yang mula menitis. Kalau sebelum ini dia pernah terasa ingin sekali melihat gadis tabah itu menangis namun apabila ianya terjadi hati Iskandar  pula sakit melihat wajah luka Hanni. Terasa terasa titisan air mata itu menghiris hatinya.
“I nak bangun.” Hanni tak melihat sedikitpun wajah Iskandar ketika itu. Mukanya tunduk dan air mata langsung tak berhenti mengalir. Dia menarik gebar tebal itu meyelubunginya lalu berlalu ke bilik air.
Iskandar mengusap wajahnya. Dia tak tahu apa yang akan terjadi selepas ini. Dia sedar khilafnya telah memusnahkan hidup Hanni.  Dia telah memusnahkan hidup gadis yang banyak membantunya dan Balqis. Apa akan terjadi pada hubungan baik mereka selepas ini? Adakah Hanni akan menjauhkan diri daripadanya? Apa akan terjadi pada Balqis kalau itu berlaku? Terlalu banyak persoalan di dalam kepala Iskandar. Persoalan yang dia pasti jawapannya hanya pada masa.



























4 comments:

Siti Khatijah Diana Mohd Hatta said...

Salam kenal. Jemput singgah di blog saya. :)

ctkhatijahdiana.blogspot.my

Anonymous said...

menarik..tak sabar nak tunggu sambungan..

IVORYGINGER said...

assalamualaikum... Iman... lama kita xbsua di yahoo massenger...Wani367 ;P ;P

selepas 3 tahun... akhirnya ad jua review ceta Iskandar & Hanni kluar...& xlupa jg Klinik hati... bila agaknya 2 ceta ni akan complete??? xsabar nk baca sambungan dr kisah yg thenti sblm ni... ;D

iman said...

Ivory,

Thanks. Klinik hati dah siap dah. Sekarang pada penerbit. I'Allah ada rezeki akan di terbitkan tak lama lagi.