Friday, March 23, 2012

DAH JODOH 18

BAB 18


NASIRA segera menghantar pesanan ringkas pada Nuqman memberitahu yang dia keluar makan tengah hari bersama teman-temannya. Ini rutin dia seharian kini, wajib menghantar laporan keselamatan pada Nuqman setiap kali dia hendak keluar ke mana-mana. Semuanya Arahan dari Adoft Nuqman. Ada-ada saja suaminya itu dan untuk ketegasan Nuqman dalam membulinya dia telah menamakan Nuqman dengan galaran Adoft Nuqman. Adik beradik Adolf Hitler. Mahu tak, pernah sekali dia terlupa untuk makan tengah-hari, seharian Nuqman membebel padanya. Over protective.
Walaupun begitu dia langsung tak rasa dikongkong malah Nasira jadi suka dan gembira menurut arahan itu kerana itu tandanya Nuqman mengambil berat tentang dirinya. Lagipun Nuqman tak menghalangnya keluar ke mana saja atau dengan siapa saja asalkan dia maklumkan pada lelaki itu dahulu.  Kadang-kadang dia terasa sweetlah pula bila sentiasa meminta kebenaran daripada Nuqman. Terasa dirinya di perlukan. Langsung tak kisah kalau lelaki itu membebel sekalipun kerana dia tahu Nuqman risaukan dia. Kalau sesiapa bertanya status mereka sekarang, jawapannya ialah Nasira dan Nuqman kini bagaikan teman tapi mesra.
  “Amboi manisnya senyuman dia. Dah hantar laporan kat hubby ke?” Usik Suraya. Aida yang juga berjalan seiringan dengannya hanya tergelak kecil. Mereka dah masak sangat dengan rutin Nasira yang berubah sejak dia sakit dulu. Sejak baik dari demam, temannya itu kena sentiasa menghantar laporan dimana berada pada suami. Malah pada mereka pun suami temannya itu berpesan kalau apa-apa terjadi cepatlah hubungi dia.
“Hisy, korang ni nak usik aku lah tu. Johan dan Fahmi ikut ke?” ujar Nasira malu-malu. Sejak tahu dia sudah bergelar isteri orang ni, dia sering menjadi bahan usikan teman-temannya. Mana taknya antara kawan-kawanya dia seorang saja yang dah berkahwin.
  “Tentu je dia orang nak join. Kau ni macam tak biasa. Jomlah. Kita orang cadang nak makan kat Dave Deli hari ini.” Balas Aida. Aida ini selalu jadi penganjur aktiviti mereka satu kumpulan. Kalau nak tahu siapa yang join mereka lunch ataupun kat mana nak melepak, tanyalah Aida. Dia pasti tahu.
“Wah. Kalau hari-hari macam ni boleh kopak tau. Dave Deli pulak tu. Bukan hari tu kata nak menjalankan kempen berjimat cermat ke?”Omel Nasira. Amboi makan kat Dave Deli. Tak boleh nak pakai langsung sesi penjimatan kalau macam ni. Dia melangkah pantas seiringan dengan Aida dan Suraya.
" Sebab tu bukan hari-hari tapi sesekali. " Balas Aida. Aida ni memang ada je balasan dia. Ini mesti tempat makan mereka hari ini adalah idea daripada dia.


            SAMPAI di Dave Deli, masing-masing mereka memesan makanan kegemaran kami. Nasira cuma memesan makanan ringan, sebab pagi tadi dia dah melantak nasi lemak di rumah. Lagipun dia takut kalau dia mengambil makanan berat nanti mengantuk pula dia. Sejak dia mula berjemaah dengan Nuqman, waktu tidurnya sikit terganggu. Dia kena bangun dan bersiap sebelum subuh kerana sebaik subuh menjelma, Nuqman akan masuk ke biliknya untuk berjemaah. Lepas subuh pula dia dah tak boleh nak tidur dah sebab katilnya pasti menjadi tempat Nuqman landing lagipun sekarang Nuqman sudah pandai memintanya masak untuk sarapan pagi. Nasi gorenglah, nasi lemak la. Jadi tengah hari dia kena kurangkan pengambilan makan supaya dia terus segar dan tidak mencari bantal nanti.
Mereka berborak sambil bergelak tawa. Seperti biasa, mangsa usikkan mereka adalah Suraya. Suraya ni lurus bendul orangnya jadi alkisahnya dia akan menjadi mangsa usikan tegar teman-temannya. Semua yang mereka katakan akan di terima bulat-bulat oleh Suraya. Bila Suraya buat muka kagumnya, mereka akan tergelak. Tapi dalam pada itu mereka tak pernah mengusik lebih-lebih sekadar bergurau manja bermesra-mesraan saja. Selalunya yang terbabas mengusik adalah Fahmi. Di usiknya Suraya sampai merajuk, kemudian mulalah mereka semua marahkan Fahmi dan menyuruh Fahmi untuk memujuk Suraya.
Tengah sibuk kumpulan itu berborak dan ketawa ketawa, tiba-tiba mereka  di tegur. Semua mereka berpaling dan tersenyum pada Nuqman berdiri di sisi hujung meja mereka. Rancaknya meja yang senyap seketika tadi kembali meriah. Seketika usikan terdengar mengusik Nuqman yang sengaja menjejaki Nasira di itu. Nuqman tidak perlu dikenalkan pada teman-temannya ini. Sejak kali pertama Nasira memperkenalkan Nuqman secara rasmi pada teman-temannya ketika Nuqman membelanja teman-temannya tanda terima kasih menolong dia ketika dia sakit dulu, sudah berapa kali Nuqman makan atau melepak bersama teman-temannya. Secara tidak langsung malah Nuqman bagai menjadi salah seorang ahli dalam kumpulan tidak berdaftar mereka. Nuqman sering di ajak kalau melepak di hujung minggu atau dalam akviti-aktiviti dan rancangan mereka.
“Hai. Sorang je ke? Dah makan dah?” Lembut suara Nasria bertanya Nuqman yang berdiri di hujung meja mereka. Selayaknya dia sebagai isteri bertanya pada seorang suami.
“Dah lunch tadi. Dengan klien. Masuk je tak tengok kiri kanan mana nak sedar. I dari tadi dah ada kat sini.” Balas Nuqman. Nampak selamba lelaki itu menarik kerusi di meja sebelah yang kosong dan meletakkannya disebelah Nasira sebelum melabuhkan punggungnya di situ.
“Mana nak tahu awak ada kat sini. Tak perasan. Busy sangat ke?” Nasira memang mengambil berat hal Nuqman.
Setahunya jarang Nuqman akan makan di luar bersama klien kecuali kalau ada lunch appointment. Seingatnya juga Nuqman pernah memberitahu dia yang lelaki itu hanya membuat lunch appointment bila temu janji penting namun jadualnya telah penuh untuk di temu janji itu. Jadi nak tak nak dia kena letak pada waktu lunch. Kata Nuqman waktu rehat untuk berehat. Tapi katanya lah, namun kerap kali juga Nasira nampak Nuqman menghabiskan masa didalam bilik bacaan. Itulah kata tak serupa bikin. Hendak di kutuk suami sendiri. Senyap jelah.
“Busy sikit dua tiga minggu ni.” Ujar Nuqman selesa dengan sikat ambil berat Nasira. Nasira mengangguk faham. Mereka berbual seolah-olah hanya ada mereka di meja itu. Bagaikan jarang bertemu walaupun setiap hari bersua muka di rumah. Hanya sekali sekala teman-temannya yang lain bertanya itu dan ini pada kami.
"Fuyohh ini baru romantik. "Terdengar usikan Johan pada pasangan itu apabila perasan Nasira dan Nuqman berkongsi makanan dan minuman. Nasira buat tak tahu saja. Sudah biasa di usik lagipun memang biasa dia berkongsi minuman atau makanan dengan Nuqman di rumah. Nuqman bukan macam Adif yang rajin buat air sendiri. Nuqman hanya rajin menge’pau’ minuman dan makanan orang saja.
“Rilekslah Johan. Aku dengan Sira dah lama romatik, kau je baru tahu. Semua benda pun kami kongsi.” Balasan Nuqman yang menyebabkan Nasira menghadiahkan satu cubitan manja ke bahu lelaki itu. Nuqman ni memang tak tahu malu agaknya. Bergema gelak, Johan dan Fahmi dibuatnya. Biasalah lelaki kan. Nasira dapat merasa sepanjang lebih setengah jam mereka makan di situ. Meja merekalah yang paling bising dan meriah dengan ketawa.
“Dah lambat ni.” Aida menyedarkan mereka yang leka berbual ini. Jarum jam bergerak laju nampaknya. Tersedar mereka sudah kelewatan waktu Johan pantas meminta bil dari pelayan di situ. Sampai saja bil, Nuqman bertanya berapa jumlah semuanya dan menghulurkan tiga keping not 50 pada pelayan itu.
“Kau belanja ke ni? Tak ape ke?” Johan bertanya. Wajahnya jelas serba salah. Semua mereka serba salah sebenarnya memandangkan mereka makan beria-ia sedangkan Nuqman dan Nasira hanya makan ringan. Berkongsi pulak tu.
“Tak ada hal lah bro. Sesekali. Nanti kau pula belanja kami. Korang tolong tengokkan dia ni cukup besar dah rahmat kat aku.” Terharu Nasira mendengarnya. Dia nampak keikhlasan di wajah Nuqman. Senyuman yang Nuqman berikan pun Ikhlas.
Mereka mengucapkan terima kasih pada Nuqman. Nuqman hanya mengangguk menerima. Melebar senyuman teman-teman Nasira apabila  pelayan itu ingin mengembalikan baki duit Nuqman, Nuqman menyuruh pula pelayan itu menyerahkan bakinya pada Nasira. Ini senario setiap kali mereka berdua keluar bersama. Setiap kali Nuqman membayar sesuatu atau menyuruh Nasira membayar bagi pihaknya, baki duit itu akan diberikan pada Nasira. Dalam banyak-banyak kali itu tak pula Nasira merasakan apa-apa kali ini ada satu perasaan hadir di hatinya. Halus sangat. Menusup kalbu.
 “Jomlah gerak. Lambat dah ni” Aida sekali lagi mencelah. Menyedarkan mereka tentang waktu yang semakin lewat.
Mahu atau tidak mereka semua bangkit serentak. Meninggalkan tempat duduk mereka sedari tadi. Menjadikan keriuhan tadi terhenti di situ. Agaknya pasti selepas ini tuan punya kedai ni bersyukur kerana Dee Jay yang merosakkan keamanan kedainya sudah pulang. Taklah dia pening mendengar gelak tawa dan suara yang tiada kawalan volume itu. Macam radio rosak saja.


TEMAN-TEMAN mereka sudah bergerak laju di hadapan. Hanya yang tinggal beriringan di belakang adlah Nuqman dan Nasira. Nampak sangat teman-teman mereka ingin memberi  ruang pada pasangan itu. Ruang yang amat sesuai pada waktunya.
“Dah selalu sangat awak buat macam ni. Setiap kali kita keluar beli atau makan, mesti awak beri saya duit lebih. Macam tak elok pula.” Ujar Nasira dengan suara yang rendah. Dia fikir baiklah dia luahkan sekarang kerana dia takut kalau dia tangguhkan nanti mesti dia lupa. Dia kan pelupa orangnya.
“Tak elok apanya. Tak ada bendalah.” Balas Nuqman acuh tak acuh.
Geram pula Nasira jadinya dengan sikap tidak acuh Nuqman. Dia betul-betul tidak selesa bila Nuqman asyik memberinya duit dengan cara begitu sudahlah kini kereta kelisa kasayangannya pun Nuqman mengambil alih untuk membayar. Dia tak nak orang kata dia ambil kesempatan pula pada Nuqman. Tapi Nuqman melihat kerisauannya itu macam satu pekara biasa pula. Sebaik  keluar dari pintu restoren itu pantas Nasira menarik lengan Nuqman hingga kini mereka berdiri berhadapan.
“Dah selalu sangat. Nanti orang kata saya ambil kesempatan atas awak pula.” Bantah Nasira sambil meluahkan perasaan risaunya.
“Selalu ke, jarang ke, sesekali ke. You kan isteri I. Tak salah I bagi you. I kerja pun untuk you dan keluarga kita juga. I beri kat isteri I. Tak timbul soal ambil kesempatanlah. Dahlah jangan fikir yang bukan-bukan.” Balasan Nuqman itu diyakinkan dengan panahan matanya.
Kali ini mata mereka bertentangan. Terbuai Nasira apabila jari-jemari Nuqman menyentuh pipinya bagaikan memujuk. Baru dia nak terbuai lebih lama terasa pipinya di cubit pula. Bikin potong perasaan romantis yang hadir dalam dirinya saja la.
“Sakitlah.” Ujar Nasira geram dengan bibir yang mula mencebik. Suaminya itu bukan hendak memujuk malah hanya ketawa besar melihat dia. Memang kaki usik lah si Nuqman ni. Kalau tak dapat mengusik dengan mulut, mengusik dengan tangan. Laki siapalah.
“Saja buat bekal. Parking kat mana tadi?” Bila Nuqman bertanya soal kereta, Nasira pantas menujukka di mana kereta Camry milik Johan terpakir. Saat itu baru dia sedar ada empat mata memerhatikan mereka. Terlampau leka bersama Nuqman, Nasira jadi lupa pada teman-temannya yang setia menunggu dengan senyuman mengusik. Itulah siapa suruh nak bermanja tak tengok kiri kanan.
“Saya pergi dulu.” Nasira lekas meminta diri.Tak mahu menjadi bahan tontonan lebih lama lagi.
“ Tak nak salam ke ?" Pertanyaan yang Nuqman layangkan apabila Naisra hanya melangkah meninggalkannya membuatkan si gadis berhenti melangkah. Mahu tak mahu Nasira berpaling kembali dan menyalami suami tersayang dia tu.
 Di situ di kaki lima Nasira bersalam dan mencium tangan Nuqman selayakanya selalu yang dia lakukan sebelum pergi kerja. Di situ di kaki lima juga Nuqman menggosok kepala Nasira yang tunduk penuh kasih sayang. Melambangkan dua hati yang terasa berat berpisah walaupun seketika.
"Jaga diri." Pesanan Nuqman itu hanya di sambut dengan anggukkan daripada Nasira. Sempat mereka merenung satu sama lain seketika sebelum Nasira berpaling dan berjalan ke kereta Johan. Memanadang sengihan penghuni kereta itu, Nasira dapat menjangkakan teruk dia kena bahan selepas ini oleh teman-temannya.

13 comments:

Anonymous said...

sweet yer nuqman n nasira....bila ler diorng ni nk jd suami n isteri yg benor2 yer hehehe

yanadi said...

stuju stuju...sweet sgt ni...skela..hehe

mizz acu said...

Alahaiii.. Sweetnyer.. Billa nak mula berchenta niii

sue said...

Nuqman seorang lelaki yang baik.... ambil berat tentang isteri ... so sweet...
Nasira cuba ambil hati suami pula... jangan sampai terluka lagi.... orang yang baik dengan kita, kita pun mesti balas balik kebaikan dia pula....

Anonymous said...

sweetnye diaorng...
suka tul Sira + Nuqman nii..
harap2 bahagia akn jadi milik mrk selamanya...:)

Anonymous said...

mmg sweet!!! x sabar nak tggu post yg seterusnye..:)

Anonymous said...

Alololo...comel je...
bile dorg nak confess prasaan masing2 ni..hehe..

zm said...

sweet, mood bcinta sakan juga dorg ni, tq iman

Anonymous said...

Aduhai....so sweettttt...sukanya dengan Nuqman..ada ciri2 suami yg bertanggung jawab dan romantik....cik writer cepat2 update new en3 ye...

Anonymous said...

sgt sweet ye nuqman nie..hehe

ain79 said...

eee..sweet nyew la hubby dye..jlez tol la..baik r nuqman nie

PELANGI PETANG said...

sentiasa nak lagi dan sentiasa menunggu sambongan utk kedua2 kisah ini...tq

Anonymous said...

comeynye....huhu...