Tuesday, August 16, 2016

Aku Akan Datang : Bab 2

BAB 2


Hanni keluar dari studionya di jalan Ampang.  Di sini dia mencari rezeki setelah tamat belajar. Mula-mula dulu agak payah untuknya bernafas. Bidang jurugambar ini kalau tiada kesabaran, tak mungkin boleh bertahan.  Namun berkat sabarnya dan kerja kerasnya. Alhamdulillah setakat ini rezekinya murah. Studio dan kedai gambarnya sudah di kenali ramai.
Kalau dulu dia hanya berharap pada majlis-majlis kahwin saja namun kini dia sudah mampu bernafas lega apabila khidmatnya juga digunakan oleh syarikat majalah dan kedai lain terutamanya dalam hal pengiklanan. Malah adakalanya dia di jemput menjadi jurugambar untuk majlis-majlis besar. Namanya pun sudah cukup gah dikalangan orang yang sama bidang dengannya. Semua bidang pun kalau ingin berjaya kita perlu berusaha dan sudi belajar.
Hanni berjalan menuju ke keretanya yang di pakir di hujung blok bangunan kedai studionya. Sambil berjalan dia membelek beg kameranya. Takut kalau ada apa-apa yang tertinggal. Hari ini dia tiada tugas yang penting cuma dia hendak mencari shot-shot yang cantik untuk koleksinya.
Ketika Hanni baru menyimpan beg kameranya di dalam pintu sebelah pemandu, sebuah kereta melaluinya. Dia kenal sangat pacuan empat roda itu, milik Iskandar kekasih hati Sara. Mata Hanni sempat menangkap wajah gadis yang ceria tersenyum di sebelah Iskandar yang memandu tadi. Hanni menggeleng perlahan.
Apalah yang Sara nampak pada Iskandar sampai Sara sanggup menerima buaya tembaga seperti itu. Lelaki seperti Iskandar tu pada mata Hanni hanyalah tapikal lelaki yang berjaya dalam kerjaya tapi hampeh dalam jati hidup. Terlalu leka dengan ego kejayaannya sampai lupa tata susila budaya timur kerana itu jugalah Hanni memberi nama istimewa buat Iskandar iaitu ‘Mawas’. Memang sesuai dengan Iskandar, seorang manusia yang berpelajaran tapi perangainya tak cukup bertamadun.

Hanni menonton televisyen sambil bebaring santai di ruangan depan. Drama bersiri Bones itu menjadi pilihannya. Saja meluangkan masa untuk merehatkan minda di malam hari. Tambahan itu saja pilihan yang dia ada, menonton telivisyen. Shila dah lama menghilang dengan kekasih hatinya Zack. Sara pula tengah bersiap. Sekejap lagi nak keluar dengan Iskandarlah tu. Dua-dua suka merayap. Tinggallah dia sendirian di sini kesunyian. Amboi berdrama la pula dia.
 Dulu Sara tak adalah kerap sangat merayap malam seperti sekarang cuma sejak akhir-akhir ini tabiatnya itu dah berubah. Terus terang Hanni katakan dia sedikit risau dengan perubahan Sara itu. Takut pun  ada. Hanni tahu Sara boleh bezakan mana baik dan mana tidak. Malah dia yakin Sara pandai menjaga diri namun yang Hanni tak yakin adalah Iskandar. Boleh ke mamat tu menjaga Sara? Lelaki sekarang tak boleh nak di harapkan sangat.
“Termenung.” Lemparan kusyen kecil dari Sara menyedarkan Hanni. Terberangan sekejap dia tadi.
“Apa?” Hanni bertanya dengan muka blur tak bersalahnya. Wajahnya memang sentiasa begitu. Memang tak pernah nak berubah. Selalu tenang malah kadang-kadang tanpa perasaan pun ada. Wajah yang selalu menyimpan duka di sebalik senyuman dan gelak tawa.
“Kau tu berangan. Kau tengok TV ke, TV yang tengok kau.” Sara melabuhkan punggungnya di atas sofa.
“Dah tentulah aku tengok TV tu. Mana TV tu ada mata nak tengok aku. Apakah kau ni Sara. Potong betul lah. Aku baru nak angau sikit dengan Booth aku. Kau nak ke mana ni?” Hanni saja bertanya pada Sara walau dia sudah boleh menduga jawapan daripada Sara.
“Aku nak keluar dengan Is.” Sara menjawab perlahan sambil bibirnya tersenyum manis. Cuma nama Iskandar itu saja antara dengar tak dengar keluar dari bibirnya. Bukan Sara tak tahu yang Iskandar dan Hanni itu seteru. Hanni yang mendengar itu terus mengangkat tubuh. Dari berbaring dia terus duduk.
“Kau ni tak habis-habis keluar dengan mamat tu. Kau serius ke? Mamat tu buaya jadian tau. Sikit lagi nak tempah tempat dalam list buaya tembaga. Pagi tadi, masa aku nak keluar dari studio, aku nampak buah hati kau tu dengan perempuan lain.” Hanni tak pernah bosan menasihati Sara. Padanya Sara sementara masih boleh di tegur tu baik dia tegur kalau dah jadi macam Shila payah pula nanti.
“Ala kau ni relaks la. Aku dengan Is tu pun bukannya serius. Kita orang saja je nak keluar jalan-jalan. Lagipun kau ni janganlah garang sangat dengan Is tu. Dia okaylah. Shila mana?”  Sara bertanyakan kawan mereka yang lagi sorang. Memang payah sangat nak jumpa dengan Shila tu. Balik, mandi lepas tu dia keluar semula. Memang jarang nak bertentang mata sekalipun dengan Shila.
“Macam kau tak tahu dia. Dia keluar lah dengan Zack. Itu yang aku nak tegur kau jangan kau pula jadi macam Shila. Asyik keluar je, yang kena tinggal aku juga. Sementara aku boleh tegur kau ni aku tegurlah. Kalau dah tak boleh nak di tegur macam Shila tu susahlah.” Bebel Hanni. Sara hanya tersenyum mendengar bebelan itu. Sara tahu jauh di hati kecil itu mempunyai niat yang baik menegurnya.
“Baiklah makcik. Sekali sekala kau membebel macam ni memang macam mak oranglah Hanni.” Usik Sara. Ketawanya pecah apabila Hanni membesarkan matanya. Konon kononnya marah dengan usikan dirinya.
“Kau ni ada je. Aku nak pergi dapur ni nak ambil epal. Kau nak tak?” Hanni sudah berdiri. Tangannya membaiki ikatan pada rambutnya.
“Boleh juga. Aku nak satu. Cuci sekali eh? Sayang kau.” Sara buat muka manja kucingnya. Hanni buat gaya nak termuntah.
“Hish nak muntah aku tengok muka manja kau tu. Simpan-simpanlah wei. Hmm lupa nak bagitahu kau, hujung minggu ni aku buat makan-makan sikit. Aku dah ajak Anis dan Imran. Shila pun aku dah cakap. Kau jangan hilang pula nanti.” Hanni memberitahu dengan disertakan amaran di hujungnya.
“Aku set je. Hari apa?” Sara bertanya lantang pada Hanni di dapur. Matanya menonton pada siri Bones yang di siarkan. Hanni memang macam ni taste dia memang pelik. Pilihan bacaan novel cinta, pilihan tontonan siri yang penuh aksi. Memang dua alam sungguh budak ni.
“Hari sabtu ni.” Hanni menjeri dari dapur. Saat dia mencuci buah di singki dia mendengar bunyi kereta berhenti di hadapan rumah. Pasti Iskandar tu.


Hanni keluar dengan mulutnya mengigit buah epal. Sebiji lagi di tangannya buat Sara. Saat dia keluar Sara sedang santai berbual dengan Iskandar di muka pintu. Entah apa yang di bualkan tidak pula Hanni tahu. Berbual dalam nada perlahan.
“Sara kau nak tak nak epal ni?” Hanni mengigit buah epalnya. Hanni mengunyah epal lalu bertanya pada Sara. Hanni berlagak seperti Iskandar tak wujud je antara mereka. Sara yang tadi membelakangkan dirinya berpaling.
“Naklah.” Jawab Sara sambil menadah tangan ingin menyambut. Hanni apa lagi buat aksi pemain bola keranjanglah dengan Sara.
Dengan selamba dan penuh keyakinan Hanni membuat lontaran jauh. Dari pintu dapur ke arah Sara. Lontaran yang pada mulannya nampak cantik rupanya terlebih daya tolakkan sehingga epal itu mendarat ke dahi Iskandar yang berdiri di belakang Sara. Iskandar mengadu kesakitan. Terkejut dia dengan aksi epal yang mendarat di dahinya.
Hanni yang pada mulanya turut terkejut dengan aksi stunt tak di sangka itu membuat muka tak bersalah. Hampir-hampir bibirnya tersenyum. Menutup senyuman yang hampir berbunga, Hanni mengigit epalnya.
Langsung tak terlintas pun di hati Hanni nak memohon maaf. Selamba dia berjalan penuh gaya ke sofa lalu bersila di atas sofa. Bukan apa, Hanni takut kalau dia berkata-kata nanti. Mulutnya akan lebih banyak mengeluarkan gelak tawa dari patah perkataan nanti. Padan muka mawas tu.
“You okay tak? I ambilkan ais okay.” Sara menunjukkan wajah risaunya. Dia sendiri tak menyangka itu terjadi. Dia pantas berlalu ke dapur.
“Kau ni kenapa ye? Kau saja kan buat macam tu.” Iskandar menahan geram sambil merenung tajam ke arah wajah Hanni yang santai bersila di atas sofa itu.
“Apa pula. Tak sengaja okay. Kau pun tengok tadi aku tak sengaja. Jangan nak tuduh-tuduh ye. Agaknya epal tahu kot yang kau ni buaya jadian itu yang epal tu sengaja mendaratkan dirinya kat dahi kau.” Jawab Hanni petah berbicara.
“Eh anak singa, kau memang saja nak kenakan aku kan. Siap kau.” Iskandar baru membuka kasut dengan niat hendak menyerang Hanni. Hanni yang  mendengar dirinya di panggil anak singa tu terus berdiri berhadapan dengan Iskandar. Bersedia untuk berperang.
 “Eh mawas. Dah memang aku tak sengaja. Kau nak tuduh-tuduh kenapa? Hah kau nak buat apa tu? Nak masuk rumah ke. Ingat rumah ni lelaki di haramkan masuk kecuali pada waktu-waktu kecemasan dan waktu-waktu yang di benarkan. Jadi sekarang ada aku benarkan kau masuk. Tak ada kan so jangan ikut sedap kau je nak mencemar duli kat rumah aku ye.” Hanni buat muka bongkaknya. Dia memang pantang bertemu Iskandar ni. Hish buat sakit hati je.
Tak berkenan betul dengan dengan perangai mamat ni. Nasib la Sara tu bukan anak dia. Kalau Sara tu anak dia, memang dia tembat Sara tu di rumah, asalkan Sara tak terlibat dengan orang yang tak bertamadun tu. Jangankan nak buat menantu nak di jadikan kawan pun tak sudi.
“Kau ni...” Guman Iskandar geram. Iskandar tak jadi nak melangkah masuk. Dia tahu peraturan rumah itu dan dia juga tahu rumah itu di kawal oleh Hanni.
“Bergaduh lagi ke?” Tanya Sara lemah. Dari dapur tadi dia dapat mendengar suara kedua-duanya bertekak.
“Kau nak keluar nanti kunci pintu. Aku dah tak ada mood nak tengok tv dah. Sara ingatlah kau jangan rapat sangat dengan mawas. Aku tak nak kawan aku bertukar jadi mawas.” Sindir Hanni selamba. Dia terus mematikan televisyen dan berlalu ke atas.
“Anak singa...” Iskandar mengucap nama itu dengan perasan penuh kegeraman. Sakit hatinya. Geramnya dia pada spesis anak singa tu. Tak ada kelembutan langsung. Memang tak boleh nak dibuat isteri.
“Dahlah Is. Cool okay. Sabar je lah dengan Hanni tu. Dia nampak je macam tu tapi hati dia baik.” Sara memujuk hati Iskandar yang panas itu. Ais yang di bungkuskan dengan tuala  kecil itu di tuam ke dahi Iskandar.



1 comment:

Siti Atikahouuu said...

Bila nak keluarkan novel ni? Tak sabar nak tunggu.