Wednesday, March 18, 2009

Jodoh Atau Cinta 21

Danish? Mestilah Danish tak melepaskan Iman sebaliknya mencempung gadis itu ke katil mereka.

Danish meletakkan Iman di atas katil mereka. Matanya tidak lari dari memandang wajah Iman. Danish dapat melihat wajah Iman yang gementar. Danish faham perasaan takut Iman. Iman belum bersedia. Dalam erti kata lain Iman masih belum boleh menerima dirinya sepenuhnya. Iman perlukan masa untuk membina kepercayaan pada dirinya dan Danish faham itu. Danish akan bersabar dan tak akan sekalipun memaksa wanita kesayangannya itu.

“Jangan risau sayang. Abang tak akan buat pekara yang bukan-bukan pada sayang. Abang tak akan paksa sayang. Abang akan tunggu sampai sayang boleh terima abang dan bersedia untuk jadi mama pada anak anak abang.” Danish menenteramkan jiwa Iman yang serabut ketakutan. Iman terharu dengan sikap timbang rasa Danish. Iman mula merasakan dirinya di hargai.

Danish menngucup lembut dahi Iman. kemudian hidung dan berakhir di bibir Iman. Lama. Sebelum Danish baring di sisi Iman sambil menarik tubuh Iman di pelukkannya. Iman membalas perlahan pelukkan Danish. Satu lagi kucupan kudus hinggap di dahi Iman. Malam itu mereka tidur dengan tenang dan nyenyak sekali. Inilah di rasakan tidur paling lena untuk kedua-duanya.


Iman turun beriringan dengan Danish. Tangan Danish kejap melilit di pinggangnya. Danish sudah siap dengan pakaian sukannya sekejap lagi pasti keluar jogging. Nanti sementara tunggu cik abang dia ni balik dari jogging, bolehlah dia membantu Mak Timah menyiapkan sarapan dulu.

“Betul ke ayang tak nak ikut ni?” Danish bertanya lagi sekali sambil memakai kasut sukan.

“Tak nak lah. Tangan Iman kan sakit.” Iman tak ada mood untuk jogging pagi ni.

“Hmm alasan. Apa kena mengena tangan sakit dengan jogging?” Danish dah berdiri di hadapan Iman penuh gaya. Tangan gatalnya memaut tubuh Iman rapat ke dada.

“Danish janganlah. Nnati mama nampak. Malu.” Iman menolak lembut dada Danish. Wajahnya sudah merah. Sejak semalam Danish tak habis-habis nak beromantik dengannya.

“Ala mama tak ada. Kalau nak lepas, give me one kiss.” Danish menyuakan pipinya. Geram Iman dengan perangai mengada-ngada Danish. Demi untuk tidak malu di tangkap sesiapa wajib juga Iman menjungkitkan kaki, pantas bibirnya di daratkan ke pipi Danish. Danish tersenyum menang. Tubuh Iman di lepaskan. Tahu Iman merajuk dengannya. Muka Iman yang masam itu menceritakan segalanya.

“Dah lah. Pergilah jogging Iman nak masuk.” Iman ingin berlalu pergi namun baru selangkah, tangannya sempat di tarik Danish. Tubuh Iman terdorong pada tubuh Danish. Sekelip mata sahaja bibir Danish sudah menyentuh bibirnya. Danish memang sengaja. Iman terkedu, kemudian dia terus menolak tubuh Danish menjauh.

“Danish!!!” Bentak Iman lebut. Mukanya sudah bagai di cat merah. Danish pula seronok ketawa.

“ Sorry sayang. Tadi tu buat bekal. Abang pergi dulu. Tunggu abang tau. Cuppp...” Satu lagi ciuman kudus sampai di dahi Iman.

“Hmmm... Hati-hati.” Iman menghantar Danish dengan ekor matanya hingga hilang di halang tembok pagar rumah.

Iman berpaling. Bibirnya secalit senyuman. Rasanya hari ini paling bahagia buatnya. Pertama kali dia bangun di dalam pelukkan seorang lelaki bernama suami. Saat dia bangun pagi tadi, dirinya tidur berbantalkan lengan Danish. Saat dia membuka mata Danish telahpun tersedar dan sedang ralit memerhatinya. Sabik matanya terbuka luas dia di sambut dengan senyuman Danish. Bertapa dia baru mengenali Danish sebagai suami yang cukup penyayang dan manja. Danish mampu buat dia hilang di khayalan cinta.


“Ehemm...” Iman tersedar mendengar deheman seseorang. Hilang wajah Danish. Berganti wajah kedua mertuanya.

“Assalamualaikum mama, papa.” Sapa Iman lembut. Hatinya tertanya-tanya adakah mertuanya melihat semua kejadian tadi? Kalau ya mesti malu besar.

“Waalaikumsalam. Pagi-pagi dah termenung ni kenapa?” Tanya Dato Arif dalam nada yang mengusik.

“Alah abang, orang dah ada tempat bermanja. Pagi-pagi dah romantik dah. Rasanya tak lama lagi adalah kawan si Jehan tu.” Sampuk Datin Hajar. Wajahnya berseri-seri. Segala kemesraan anak menantunya itu membahagiakan hatinya.

Iman tak terkata. Wajahnya merah menahan malu. Melalui kata-kata Datin Hajar itu dia tahu ibu dan bapa mertuanya itu sudah melihat segalanya. Aduss... saat ini ingat sahaja rasanya dia menyembunyikan wajahnya dimana-mana.

“Hmm betul juga tu. Papa dan mama memang dah lama rindukan cucu selain Jehan tu. Bila agaknya ya Iman?” Hisy Dato Arif bertanya tak berlapik pada Iman. Iman terkedu tak tahu menjawab apa.

“Awal, papa dan mama bersiap?” Sengaja Iman mengalihkan topik. Tak sanggup terus di usik dan di tanya soal cucu. MALU...

“Ubah topik nampak. Hmm papa dengan mama nak keluar dulu. Kami bawa Jehan sekali. Nak melawat Vila. Nanti kalau kamu dengan Danish free datang lah.” Datin Hajar masih tak lekang dengan senyuman bahagia.

“Insyaallah mama. Mama, papa tak nak sarapan dulu ke?” Tanya Iman mengambil berat.

“Tak. Papa nak ajak mama sarapan kat luar. Nak dating. Ingat orang muda je boleh bermanja-manja ke? Papa pun nak romantik dengan mama. Nak bermanja. Untung-untung boleh tambah ahli.” Dato Arif menyakat isterinya. Datin Hajar mencubit lembut lengan suaminya.

Iman ketawa dengan gelagat ibu bapa mertuanya. Tak sangka gatal juga bapa mertuanya ini. Teringat dengan sikap Danish yang tak habis menggatal itu. Hmm Bapa borek anak rintik rupanya. Memang pasangan ini romatis di matanya. Ada masanya merajuk masing-masing akan memujuk. Ada masanya mengusik, bergurau senda. Iman mengiringi mereka keluar pada pagi itu. Dia akan mengajak Danish ke Vila arwah atuknya itu. Lagipun telah lama dia tak balik ke vila itu. Rasanya kali terakhir pun hari raya lepas. Dia tba-tiba terasa teringin sangat untuk kembali vila itu. Vila yang banyak menyimpan kenangannya. Vila yang mencatitkan pertemuannya dan permulaan hubungannya dan Danish.

7 comments:

iman said...

terima kasih pada adriana... saya tahu nikah muta'ah dalam islam di haramkan... ikuti sahaja cerita ini pasti ada kejutannya...

::cHeeSeCaKe:: said...

nakalnye danish...
sweet tol..nk lg..!
kasila dorang bhagia lme skit ek sblm badai melanda..huhuhu..
thanks iman..

~zuLaiFaH~bUdaK CuEk@! said...

he..he...

sweet jer

agak2 bila jehan dpt kwn ehh!

keSENGALan teserlah.. said...

haa..
boleh pon komen..hehe..dri td try nieh...
huhu..sweet bangat kalo dpt laki cm danish..ske2...
noty n sweet..
huhu..hope dorang bhgie lorhh..nyahkan si maya tuh iman..
hehehee..cpt2 la jehan dapt kwan ye..
ekekee..smbung2..

MaY_LiN said...

hihi..dapat morning kiss pepagi..
hihhi..ehan nak kawan!!

misz nana said...

hahaha.. kantoi ngan mak n ayah mertua.. hehe..

ceritaku MEMORIKU said...

waarghhhhhhhhh.
sweet gilew.
suke jerw.
he3
sambung2
-na'dz