Tuesday, January 27, 2009

Jodoh atau Cinta 6

“Abang dah bagitahu Iman ke pasal Danish dah balik sini?” Tak sabar-sabar Datin bertanya pada suaminya yang duduk membaca surat khabar di ruang tamu. Sejak Danish balik suaminya itu sudah jarang ke perjabat. Ambil cuti katanya. Tak sabar rasanya menunggu saat anak menantunya itu hidup semula. Telah lama dia rindukan suara cucu setelah Jehan cucu dari anak sulungnya Arrisya.

“Hmm. Belum lagi. Iman kan masih di Cameron. Kalau tak silap baru hari ini dia balik KL. Lagipun saya rasa biar mereka tahu sendiri lah. Saya tengok mereka berdua tu pun macam tak kisah je hal masing-masing. Danish ke sana. Iman ke situ. Entah ya entah tidak mereka tu masih suami isteri.” Omel Dato Arif. Dia bosan sering di tanya hal sama oleh isterinya. Matanya masih di surat khabar.

“Adakah abang cakap macam tu. Macam suka je mereka tu bercerai berai.” Rajuk Datin Hajar.

“Saya bukan mendoakan lah Jar. Saya pun tak nak mereka tu bercerai berai. Saya sayang Iman tu macam anak sendiri. Dah banyak jasa dia pada kita ni. Anak kita sendiri pun tak ada layan kita macam mana Iman tu layan kita ni. Tapi awak tengoklah anak awak tu sejak dia balik sini ada si Danish tu tanya awak hal isteri dia. Ada dia tanya khabar si Iman tu?” Dato Arif memandang serius wajah istarinya di sebelah.

“Batul juga kata abang tu ye. Danish langsung macam tak kisah pasal si Iman tu. Agaknya Danish belum dapat menerima Iman lagi tak?” Giliran Datin Hajar bertanya kembali pada suaminya.

“Yelah agaknya. Salah kita juga. Dulu masa mereka mula-mula kahwin dulu. Bukannya kita nak merapatkan mereka malah kita lagi suka kalau mereka berpisah. Si Danish tu pun awak racun fikiran dia yang bukan-bukan pasal Iman.” Sela Dato Arif. Dia memang kesal apa yang pernah di lakukannya dulu.

“Awak nak salahkan saya saja. Awak pun sama juga. Hmm tapi abang. Saya rasa saya tahu nak buat apa. Iman tukan taat pada kita. Nanti saya pujuk dia supaya berbaik-baik dengan Danish. Awak tengoklah nanti rancangan saya nak merapatkan mereka mesti berjaya punya.” Senyum Datin Hajar semakin melebar. Otaknya merencana pelbagai jalan untuk menyatukan dua jiwa itu. Arrisya perlu di hubungi segera. Anak sulungnya itu pasti boleh membantunya menjalankan rencananya.

“Suka hati awaklah Hajar. Jangan makin parah pula keadaannya nanti sudahlah. Menantu awak tu laku orangnya. Berebut orang nak buat si Iman tu jadi menantu. Asal awak ingat itu sudahlah.” Ingat Dato Arif. Jauh di sudut hatinya menharapkan rancangan isterinya itu berjaya.

Hakim memberi senyuman tulus pada Zila pembantu Iman yang berselisih dengannya di depan perjabat Iman. Kehadirannya menjadi kesbiasaan di situ. Hakim sudah beberapa kali datang ke pejabat Iman mengajak gadis itu makan tengah hari bersamanya sekiranya ada waktu terluang.

“Assalamualaikum. Busy ke?” Tanpa perlu di pelawa Hakim segera duduk berhadapan dengan Iman.

“Waalaikumsalam. Taklah sibuk sangat. You nak minum apa-apa ke?” Pelawa Iman.

“No. Thanks. I datang ni nak ajak you lunch dengan I.”

“Okay. Tapi you kena tunggu sekejaplah. Kita berdua je ke? Kak Risya?”

“Hmm... Dia tunggu kita kat butik. I ni pun dari butik tadi. Nak ajak you kenalah jemput you. Kalau suruh you ambil teksi alamatnya kebulurlah kami nanti.” Seloroh Hakim. Tahu fobia ataupun post trauma Iman selepas kemalangan itu.

“Ohh.. you mengata I. You tak kerja ke? Asyik berkepit je dengan akak I tu?” Iman pula mengusik.

Tahu kemesraan antara dua sejoli itu. Syukur keluarga Hakim boleh menerima keadaan Arrisya yang berstatus balu beranak satu itu. Jehan anak Arrisya pun mesra dengan Hakim malah memanggil Hakim dengan panggilan abah.

“Balas dendam nampak.” Ketawa keduanya serentak meletus. Meriah suasana di dalam bilik Iman.

“I on call. You pun cepatlah sikit. I lapar ni.” Gesa Hakim. Sebagai seorang doktor memang waktu kerja Hkim sedikit tak menentu.

“Sekejaplah. I kemas barang sekejap.” Iman mengemas harta bendanya. Segala yang penting di masukkan ke dalam beg tangan.

“Dah siap. Jom.” Pantas Iman berdiri di ikuti Hakim. serentak itu pintu yang memang terbuka dari tadi di ketuk perlahan. Tersembul wajah Danish.

“ Hai. I datang salah masa ke?” Nada Danish itu seakan menyindir melihat wajah keduanya terpaku padanya. Seolah sesuatu yang tak kena.

“Hmm.. Ya. Kami baru nak pergi lunch. Anything? Better make it very fast.” Iman memang tiada perasaan.

“Nothing. Saja nak pulangkan mug you. Thanks for the milo. By the way, who is he? Our clien?”

Danish lebih berminat pada Hakim di saat ini. Hatinya sakit dan cemburunya sudah sampai ke tahap kepala. Hanya ego yang menjadi tunggak kewarasannya sekarang untuk tidak melakukan sesuatu yang di luar batas. Dasarnya ketawa Iman dan Hakim tadi yang mengundangnya ke mari dan mug itu hanyalah alasan.

“Hakim. Ini Encik Danish Aiman, C.E.O baru syarikat ini. Kenalkan Encik Aiman. Doktor Hakim kawan saya.” Iman tanpa ada rasa bersalah memperkealkan keduanya.
Hakim menghulurkan tangan pada Danish dan dapat di rasakan tangan itu di sambut dingin oleh Danish.

Mungkin Danish sudah salah faham dari segi Iman memperkenalnya tadi. Hakim tahu siapa Danish. Hakim tahu status Danish dan Iman. Hakim juga tahu kisah Danish dan Iman. Dengan status Danish sebagai suami pada Iman pasti sahaja salah faham berlaku memandangkan cara Iman memperkenalkan mereka tadi.

“Kalau tak ada apa-apa lagi. Kami minta diri dulu Encik Aiman. Jom Hakim.” Tak sabar Iman meminta diri. Danish sendiri pula tak menghalang hanya mengangguk.
Iman menarik nafas lega setelah sampai di lif. Matanya terarah ke hadapan. Fokus. Seolah-olah mencari keyakinan atas apa yang sedang berlaku dan akan terjadi...

Danish kembali ke perjabatnya. Pintu di hempas kasar. DUMM... Sebiji tumbukan terlepas ke atas meja kerjanya. Satu keluhan kasar terluah sebelum dia lebuh kasar punggungnya di atas kerusi empuk itu. Dia hanya di kenalkan sebagai C.E.O? Hakim sebagai KAWAN? Bukankah status Hakim itu lebih mesra darinya di kehidupan sosial Iman? Sudahlah Iman meletakkan statysnya sebagai bujang dalam fail pekerja. Iman memang saja tempah masalah dengannya.

9 comments:

haruhi said...

haha...best2..x sbr nk tgu next n3...hehe

iman said...

Thanks for the komen

MaY_LiN said...

i'm new..
nice story..

bulan bintang capricorn said...

hehe..
ego danish 2 mmg tinggi btol..
klcc pown klh agknyer..

kn best klo t danish g follow iman then tarik iman itot dier..
pas2 bwk g ofis,knlkn kat 1 ofis as his wife..
hahaha..
kompom iman bengang gle tyme 2..

keSENGALan teserlah.. said...

nk lgi,,nk lgi..

hasnah said...

aku suka....buat si Danish tue jelous lagi..uploadlah banyak2 lagi.please!!cam terseksa je nak tunggu sambungannya...

nurhakim said...

best...
cpat2 smbg tau..
xsbar nk thu pe jdik pas nie...huhu

Anonymous said...

daam setiap cerita tu ada pembahagian jalan cerita..
maksudnya lepas satu cerita then peranggan baru mula kan dengan cerita lain

Contohnya:

Perbualan antara mak dan papa danish. (Ini satu cerita - satu perenggan)

Cerita Hakim ajak Iman keluar (Pun satu cerita lagi - satu peranggan lagi)

Kalau tak dia jadi satu ayat tanpa koma dan noktah kan?

Betul tak.. saya cuma beri pandangan. Harap dapat pelbetulkan. Cerita ni mamang best..

Anonymous said...

huhuhu...
sabar jelah si danish ni...

cpt la ngorat bini sendiri, mlepas nt bru tahu....