Friday, May 26, 2017

Aku Akan Datang : Bab 7

BAB 7


 Mereka berhenti di Perhentian Tapah. Saat itu Anis dan Hanni masing-masing dah tersedar. Anis awal-awal lagi tersenyum memandang suami tersayang. Hmm tahulah Hanni, lepas ni jangan nak kacau daun. Nampaknya terpaksalah Hanni bergerak sorang diri lepas ni.
“Anis. Aku nak pergi toilet jap. Ko nak ikut tak?” Ajak Hanni pada Anis. Lena tidurnya. Hanni menarik getah rambutnya lalu menyisir rambutnya dengan tangan. Setiap kali Hanni berbuat bergitu memang secara tidak langsung dia menarik perhatian Iskandar. Teralit sekejap mata Iskandar memandangnya.
“Tak nak lah. Aku lapar ni. Aku tunggu kau kat tempat makan lah. Kau nak pesan apa-apa tak?” Anis memberi alasan. Dia sebenarnya nak menghabiskan lebih banyak masa dengan Imran sekaligus memberi ruang Hanni dan Iskandar berdua-duan.
“Tak pe lah. Nanti aku tengok apa yang ada sendiri. Alah kau pergilah dating dengan buah hati tu.” Usik Hanni. Hanni tahu lapar itu sekadar alasan kerana sebelum bergerak ke pulang tadi mereka sempat makan tengah hari. Anis dan Imran masing masing tersengih bahagia.
 Hanni dan Iskandar jalan beriringan di belakang Imran dan Anis yang bahagia berpegangan tangan. Di hati mereka masing-masing terbit rasa cemburu itu. Bila lah mereka akan berjumpa dengan pasangan hidup sebegitu? Pasangan yang sah dan di redhai Allah.
Iskandar walaupun dunianya tak pernah sepi dari pasangan yang silih berganti tapi untuk menjumpai seorang wanita yang bisa di angkat untuk menjadi seorang isteri dan peneman hidup sehingga ke akhir hayat bukan sesuatu yang mudah.
“Kau nak makan apa Hanni?” Iskandar bertanya apabila mereka sampai di hadapan gerai yang menjual bermacam-macam makanan.
“Tak makan rasanya. Aku rasa kenyang lagilah. Aku nak minum je. Kau nak makan, kau makanlah. Aku nak pergi beli minuman je.” Hanni ingin lepaskan dirinya dari tubuh Iskandar yang berdiri di belakangnya.
“Tolong belikan I mineral.” Iskandar selamba memesan. Hish sesuka hati je nak mengarah orang. Hanni buat muka tak percaya Iskandar berani mengarahnya begitu. Iskandar cukup pelik. Malas nak bersoal jawab, Hanni hanya mengangguk saja.
Hanni membeli setin milo buatnya dan sebotol mineral buat Iskandar. Di bibirnya terbias senyuman nakal. Otaknya sudah membayangkan wajah Iskandar. Di hatinya sudah ketawa jahat. Biar Iskandar rasakan. Berani mengarah dia kan.  Sekejap lagi lelaki itu akan menerima padahnya.
Dari jauh Hanni dapat melihat Iskandar duduk dengan seorang wanita. Bukan main mesra lagi. Dia ni memang buaya jadian yang bila-bila masa mendaftar menjadi buaya tembaga ni. Kat mana-mana pun boleh nak menggatal. Hanni betul-betul tak faham macam manalah si Sara tu boleh berkenan dengan si mawas ni. Dengan langkah yang berat Hanni melangkah ke Iskandar sambil membawa sebotol minerak dan setin milo.
“Ehemm... Nah air kau.” Hanni meletakkan botol air mineral 1.5L yang di belinya itu di hadapan Iskandar. Wajah Iskandar jelas tak percaya. Mahu tak terkejut beruk mamat tu dengan kemunculan Hanni macam magik. Tahu-tahu dah di hadapan mata. Di tambah dengan pesanan yang sudah berubah bentuk dan saiz.
“Hanni.” Guman Iskandar geram. Matanya mecerlung ke arah Hanni yang padanya sungguh biadap. Dia memang memesan air mineral tapi tak lah sampai yang 1.5L. Ini dua hari baru habis ni. Hanni ni memang sengaja mengenakan dia.
“Apa? Kau kan pesan air mineral. Aku belilah. Sengaja aku beli yang besar supaya kurang sikit paras gula dalam tubuh kau tu. Kurang la sikit manis mulut kau nak menjerat.” Satu das sindiran dan tembakan yang tepat daripada Hanni. Rasa macam nak meletup saja kepala Iskandar mendengarnya.
Iskandar menarik nafas panjang. Dia perlu bersabar ni kerana pertolongan Hanni pada masa ini amat di perlukan. Tak apa, yang kali ini hutang dulu. Esok-esok masih ada masa yang panjang untuk dia membalas.
“You kenapa ni Hanni? Duduklah dulu. I nak perkenalkan you dengan senior I zaman Uni dulu.”  Pelawa Iskandar lembut. Dengan senyuman di bibir, Iskandar menarik sehingga Hanni terduduk di sebelahnya. Sungguh drama tau. Sejak bila pula si Iskandar ni boleh manis lidah dengan Hanni... Sampai ber I, you ni. Pelik ini. Adakah dunia nak terbalik ke apa? Mungkin kucing sudah bertanduk agaknya.
“Hanni mari I kenalkan you dengan senior I dulu, Kak Lia. Kak Lia, ini tunang saya Hanni. Hanni, ini kak Lia.” Selamba Iskandar memperkenalkan Hanni pada wanita dihadapannya. Sungguh Hanni terkejut. Ingin membantah tapi Iskandar menarik dan menggengam tangannya erat. Hish lelaki ni memang nak kena.
“Tunang? Bila you tunang Is? Tak cakap dengan Lia pun.” Geli pula hidung Hanni mendengar suara manja itu. Hanni pasti ini mesti kes skandal menyendal ni. Patutlah baik semacam si Iskandar ni. Memang sah bukan dunia nak terbalik atau kucing sudah bertanduk tapi ini kes terjerat di jerat sendiri ni.
“Hujung tahun lepas.” Jawab Iskandar tanpa bersalah. Memang dasar lelaki kuat menipu betullah mamat ni. Mamat penipu macam ni sah-sah tak boleh nak di buat laki. Nanti banyak saja helah muslihatnya.
“Oh ye ke. You kerja apa Hanni?” Akhirnya penumpuan manja wanita yang konon-kononnya bernama Kak Lia itu berubah mendatar bertanyakan Hanni. Nampak sangat tak berminat. Hipokrit sungguh. Konkrit je lebih.
“I jurugambar. I ada studio kat Ampang.” Hanni menjawab dengan nada yang juga mendatar. Malas nak melayan.
“Oh ye. Hmmm Is, Lia pergi dulu ye. Macam rasa orang tak suka je Lia kat sini. Bye.” Wanita itu akhirnya meminta diri. Dengan lagak seksi dan manja dia meninggalkan meja tempat Iskandar dan Hanni. Hish tolonglah macamlah Hanni tak tahu lagak manja tu nak menarik perhatian Iskandar.
“Siapa tu skandal kau ke?” Hanni bertanya sinis. Tangannya ligat membuka penutup tin milonya.
“Ala kisah lama. Masa kat Uni dulu. Saja suka-suka. Lagipun masa tu aku budak baru, dan dia pulak budak tahun akhir. Bukan serius pun tapi tak sangka pula dia ingat sampai sekarang.” Keluh Iskandar. Nampaknya dosa semalam kembali mengejar pelaku.
“Kau ni memang mawaslah. Senior pun kau kebas. Dahsyat sungguh.” Hanni mengutuk terang-terangan.
“Amboi sesuka badak kau kata aku ni mawas. Agak-agaklah sikit.” Ujar Iskandar sambil tangannya selamba mencapai tin milo Hanni di atas meja. Milo yang tinggal sedikit itu di teguk habis. Mencerlung mata Hanni melihat gelagat romeo Iskandar tu.
“Hoi. Air aku tu.” Ujar Hanni sambil menampar keras bahu Iskandar. Terdorong ke hadapan Iskandar di buatnya. Memang kasar betullah minah sorang ni.
“Hish kau ni macam anak singa tau tak. Kasar je. Siapa suruh kau beli air botol besar ni. Nak bagi aku buncit dengan air ape.” Sergah Iskandar pula. Wajahnya merah menahan sakit.
Memang betullah mereka berdua ni tak boleh nak bersua muka, bersua hidung, bersua mata dan bersua mulut. Macam anjing dan kucing. Anjing dan kucing pun tak macam mereka berdua. Dahsyat sungguh.
Adakalanya Hanni terfikir agaknya apakah yang akan terjadi kalau mereka berdua ni berbaik? Mesti boleh terbalik dunia di buatnya. Namun kalau di fikir-fikir mesti agak menarik kisah mereka ini kalau berbaik nanti. Akankah perkara itu berlaku satu hari nanti?


Monday, May 22, 2017

Klinik Hati : Bab 10

BAB 10


Saat membuka mata, Afia malu sendiri mengenangkan tubuhnya kini didalam pelukkan Emir. Kulit mereka saling bersentuhan dibawah gebar yang menyelubungi tubuh mereka. Sepanjang malam kepala Afia rupanya lena beralaskan bahu Emir. Sedikit demi sedikit dan selembut yang mungkin Afia mengangkat kepalanya. Sempat matanya mencuri pandang jam didinding. Baru lima setengah pagi. Masih lama lagi hendak ke subuh. Sambil bertongkatkan tangan kanannya Afia mengiring ke kanan memandang wajah Emir yang masih lena.
Ya Allah, tenangnya wajah itu. Kulit putih bersih milik lelaki itu kelihatan berseri-seri. Segenap wajah Emir di renung Afia. Daripada mata yang tertutup rapat dan bulu mata Emir yang panjang dan lentik itu. Jatuh ke hidung Emir yang sedikit mancung dan berakhir pada bibir Emir yang sentiasa merah. Afia paling suka waktu Emir tersenyum, kerana waktu itu terselah kekacakkan Emir dimatanya.
Afia terfikir sendiri kenapa sejak mula dia berjumpa Emir dia merasakan Emir iras seseorang dia kenali setiap kali Emir tersenyum. Siapa yang mempunyai senyuman semaskulin Emir? Lama Afia cuba mencari jawapan, akhirnya dia teringat senyuman Fahrin Ahmad. Ya senyuman Emir persis senyuman Fahrin Ahmad. Saat lelaki itu tersenyum pasti mata lelaki itu turut sama mengukir senyuman. Sangat menyejukan hati.
Gatal pula jari-jemari Afia menyentuh bibir Emir. Mula-mula hujung jari kemudian semakin berani dia memainkan jari telunjuknya di bibir Emir.  Tercalit senyuman dibibir Afia apabila melihat Emir mencebik-cebik bibir setiap kali jarinya menyentuh bibir yang lembut itu. Asyik dia mengusik nakal Emir begini tanpa sedar orang yang di usik telah lama sedar. Saat sekali lagi dia berani melarikan jarinya direkahan bibir itu, tiba-tiba jarinya di sedut masuk dan di gigit lembut.
Terkejut Afia apabila pekara itu berlaku, lalu spontan jari itu ditarik balik. Melihat sepasang mata milik Emir terbuka, Afia jadi malu lalu tubuhnya menongkat mengiring memandang Emir di hempaskan ke tilam. Terlupa dia, tangan Emir yang masih merentasi diatas tilam dibelakangnya. Selamba dia menghempas badannya dan sekali gus menghempap tangan Emir sehingga lelaki itu mengaduh kesakitan.
“Maaf.. maaf” Afia segera bangkit dari perbaringanya dan mengusap tangan Emir yang terbeban oleh beratnya tadi. Tak pasal-pasal dia dah mendera suaminya sendiri.
“It’s okay. I tak apa-apalah. Come.” Sejurus kata-kata itu, Afia merasakan tubuhnya di tarik. Kali ini betul-betul jatuh kedalam dakapan Emir.
Seronok pula rasanya Afia dimanja begitu. Dengan senyuman nipis dia menyelesakan diri didalam dakapan Emir. Kepalanya di sandar manja di atas bahu Emir sedang tangannya sudah pandai menjalar di atas dada Emir yang terdedah. Seketika kemudian Emir sudah menangkap tangannya dan membiarkan jari-jemari mereka bersulam erat sebelum Emir mengucup tangan miliknya lembut.
“Terima kasih sebab you berikan kepercayaan kepada I untuk miliki you sepernuhnya. Terima kasih kerana menjaga diri you hanya untuk I selama ini. Terima kasih kerana sudi berikan I hadiah yang terindah.” Lancar bibir Emir mengucap kata-kata terima kasih.
Wajah Afia membahang menerima perhargaan itu. Segan rasanya apabila hal keintiman mereka semalam di ungkit kembali oleh Emir. Malu rasanya apabila Emir berterima kasih begitu. Manis sungguh bibir Emir membuai rasanya.
“Awak ni memang selalu bermulut manis macam ni ke?” Tak tahu datang daripada mana keberanian itu sehingga Afia mampu bertanya begitu lancar tentang kecurigaannya. Menyedari dirinya terlepas kata, Afia mengigit bibir sendiri. Yang hairannya Emir tergelak besar pula mendengar soalan cepu emasnya tadi.
“You rasa?” Terdengar Emir bertanya saat gelak tawanya hanya tinggal sisa-sisa saja lagi.
“Entah. Saya tak tahu, saya tak kenal awak sangat kan.” Afia meluahkan perasaan penuh sayu. Hakikatnya begitu. Terlalu sedikit prihal Emir yang dia ketahui untuk membaca personaliti lelaki itu bagaimana.
“Tak apa. Kita ada seumur hidup untuk saling belajar tentang diri masing-masing.” Pujuk Emir.
“Tapi kalau you nak pre-tasting sama ada I bermulut manis atau tidak, kita boleh cuba sekarang?” Sedikit mengusik nada Emir itu. Afia yang tak faham mendongak memandang Emir dengan wajah yang berkerut tak faham.
“Ha. Tak fahamlah.” Naif sekali kenyataan Afia dengan matanya terkebil-kebil memandang Emir.
“Tak faham? Nak I tunjukkan ke?” Nakal sungguh suara dan wajah Emir di mata Afia kala ini. Tawaran lelaki itu untuk menunjukkan padanya membuat hatinya sedikit cuak.
“Nak tak?” Sekali lagi Emir memberi tawaran tersebut pada Afia.
“Tak nak lah. Saya nak bangun ni. Nak mandi nanti terlewat pula nak solat subuh.” Ujar Afia mengelak.
Dia ingin bangkit dari pembaringan dengan sebelah tangannya sudah melekapkan gebar ke dadanya melindungi tubuhnya yang terdedah. Bersusah-payah Afia mengerah tenaga barulah dia dapat duduk dengan stabil tapi hanya untuk seketika saja sebelum Emir menarik tubuhnya ke atas tubuh lelaki itu. Kemudian selamba lelaki itu memagut bibirnya erat dengan tangan Emir sudah melingkari pinggangnya.
“ Mulut manis I hanya untuk you sorang je. Manis tak mulut I?” Pertanyaan dan kenakalan Emir itu memang langsung tak diduga oleh Afia.
Balasannya selamba Afia menumbuk manja dada Emir sebelum gadis itu melepaskan diri untuk kembali ke posisi duduk. Dengan jelingan manja Afia turun dari katil peraduan yang terhias indah itu sambil tubuhnya hanya dibalut dengan gebar. Nampak kecil dan tenggelam dia apabila dibalut dengan gebar tebal itu.
“Ambilkan I tuala.” Baru selangkah dua, arahan Emir menyapa telinga Afia.
Arahan pertama seorang suami buatnya dan dengan rela hati Afia menurut walaupun begitu susah dia membawa diri dengan keadaan begini. Berjalan pun sukar dengan ruang pergerakkan begitu minima. Semput dia berulang alik dari tempat penyidai ke katil untuk menghulurkan tuala pada Emir. Kini nak memulakan langkah baru ke bilik air pula. Mahu pengsan dia sebelum sempat sampai.
Selangkah, dua langkah, tiga langkah kemudian Afia merasakan tubuhnya sedikit melayang rupanya Emir mengangkat dirinya didalam kendongan. Segera Afia memaut leher suaminya kerana takut terjatuh. Kuat juga suaminya ini kerana mampu mencempung dia yang agak bulat ini. Hari yang indah untuk dia mulakan sebagai seorang isteri kepada lelaki bernama Emir       .


Afia memasukkan cecair pencuci dan pelembut secukupnya ke dalam mesin basuh di bilik pencuci rumah ibunya itu sebelum menekan punat automatik di panel mesin tersebut. Masih membahang lagi wajahnya apabila di tegur oleh ibunya kala dia membawa cadarnya turun dari bilik tadi. Dari senyuman nipis ibunya, Afia tahu ibunya sudah dapat mengagak kenapa dia membasuh cadar hari ini. Ini semua gara-gara calitan tanda kesuciannya telah mencemar warna cadar tersebut.
Mulanya pagi tadi Afia langsung tak perasan. Usai dia solat subuh dan ketika hendak menukarkan set conforter yang baru kerana gebar set yang dipakainya sekarang basah akibat kenakalan Emir yang meletakkan dia dibawah pancuran air pagi tadi. Waktu tangannya sibuk hendak menukar itulah dia perasan ada kesan darah pada cadar yang sebelumnya. Pantas tangannya menarik cadar tersebut untuk ditukarkan. Takut kalau Emir terperasan celaan warna scarlet itu.
“Hah buat apa tu?” Sergahan itu membuatkan Afia terkejut sendiri. Saat itu dia berpaling ke belakang lalu wajah Emir menyapa pandangannya.
“Emir.” Gumam Afia geram kerana dikejutkan.
“Buat apa?” Sekali lagi soalan itu dilontarkan oleh Emir sambil kaki lelaki itu sudah melangkah ke arah Afia.
“Memasak.” Saja Afia mengenakan Emir. Lelaki itu macam tak ada soalan lain hendak bertanya. Dah tahu dia dihadapan mesin basuh. Masih lagi nak tanya buat apa.
“Loyar buruk ye.” Kali ini giliran Emir menggumam geram sambil tangannya sudah naik mencubit pipi Afia manja. Lama. Sengaja hendak mendengar rayuan Afia nanti minta di lepaskan.
“Tak.. Tak... Fia tengah mencuci cadar. Lepaslah.” Afia merayu pula. Wajahnya sengaja dimanjakan dan dilembutkan agar Emir melepaskan pipinya. Tak sakit mana pun. Saja nak bergurau manja dengan sang suami sebenarnya.
 “Tahu takut. Cuci cadar kenapa? Kotor ke?” Ada gelak nakal di akhir pertanyaan Emir itu membuatkan Afia memandang suaminya dengan pandangan curiga. Tangannya masih menggosok pipinya yang terasa sedikit kebas.
  “Dah tahu tanya pula. Ini semua awak punya pasal.” Afia merungut manja. Sempat tangannya mencubit lembut lengan Emir. Dia faham Emir mengusiknya. Emir kan memang kaki usik.
“I tahu eh.. Ohh I tahu rupanya.” Emir semakin galak mengusik Afia. Membuatkan si isteri terjerit kecil.
Baru saja Afia mahu memberi hadiah cubitan pada Emir, lelaki itu terlebih dahulu menarik tangannya dan menarik dia ke dada lelaki itu. Kemas tangan Emir melingkari pinggangnya. Afia cuba meloloskan diri. Segan dia. Emir pun satu di tempat yang sempit ini sempat lagi hendak bermanja-manja.
“Awak lepaskanlah. Nanti sesiapa masuk ke sini kan malu.” Pinta Afia dengan nada merayu. Mohon dilepaskan.
“Ala. Semua faham kita pengantin baru. Kenapa you turun tak ajak I tadi?” Pertanyaan Emir menyapa telinga Afia.
“Awak nampak sibuk sangat melayan telefon awak jadi saya turunlah dulu.” Balas Afia jujur. Benar waktu dia ingin turun tadi, Emir sedang sibuk berbual di telefon jadi tak mahulah Afia mengganggu.
“Awak lepaslah. Saya nak tolong ibu sediakan sarapan. Kesian ibu kena masak untuk ramai orang hari ini. Awak pergilah berbual dengan abah ye.” Rayu Afia lagi sambil cuba meloloskan diri.
“Baiklah kali ini I lepaskan you. Tapi lain kali kalau you membelakangi I lagi. Tahulah I nak denda you macam mana.” Ugutan manja Emir itu sempat di akhiri dengan kucupan dipipi Afia sebelum tangan lelaki itu melonggar melepaskan Afia.
“Hish. Sempat lagi nak menggatal.” Afia konon-kononnya merunggut sedangkan hatinya sudah berbunga suka.
Bersama senyuman nipis yang terukir dibibir, Afia melangkah meninggalkan ruangan pelukan Emir. Dia ingin melangkah keluar dari ruangan kecil ini. Afia takut semakin lama dia disini berdua-duaan dengan suaminya itu, nanti lain pula jadinya. Selangkah hendak menuju ke pintu yang memisahkan bilik membasuh dengan ruangan dapur itu, langkah Afia terhenti apabila dia baru sedar kehadiran Khyla yang tegak berdiri di hadapan pintu.
Kehadiran Khyla membuatkan Afia merasakan hatinya sakit. Terasa perit sekali. Mungkin kerana setiap kali melihat wajah itu Afia akan teringatkan pengkhianatan lalu. Mungkin juga kerana disebabkan setiap kali wajah itu muncul dihadapannya, dia teringatkan kepahitan disebalik indahnya penikahan dia dan Emir. Tapi kenapa hatinya masih terasa pedih walaupun belum sehari bergelar isteri pada Emir, kebahagiaan itu terasa miliknya.
“Kak Long. Ila nak cakap sekejap dengan kak long boleh?” Itulah ayat pertama Khyla yang Afia dengari sejak dia tahu pengkhianatan gadis itu.
Setelah hal lamaran Emir terhadapnya tersebar ke seluruh kaum keluarga, Khyla sepertinya ingin menjauhkan diri daripadanya. Dalam erti kata lain Khyla mengelak daripada bertembung dengannya. Kesibukkan Afia dan kaum keluarga lain dalam persiapan majlisnya, membuatkan dengan mudah Khyla mengelak daripada bertembung dengannya.
“Baik. Jom.” Afia bersetuju pada ajakkan Afia setelah lama dia menimbang baik buruknya. Sudah masanya mereka berhadapan. Kalau Khyla sudah rela menawar diri padanya, untuk apa dia menolak. Lambat-laun nanti mereka tetap perlu berbincang hal ini.
“Awak?” Suara Emir kedengaran menghalang Afia dari melangkah pergi bersama dengan Khyla.
Kalau Emir tidak bersuara tadi agaknya Afia sendiri lupa yang lelaki itu ada bersama mereka sekarang ini. Afia berpaling dan kembali mendekati Emir yang masih tegak berdiri seperti tadi. Tiada lagi senyuman seperti sebelumnya. Kini garis kerisauan jelas di wajah itu.
“Janganlah risau. Saya pergi sekejap je. Awak berbual dengan abah dulu kat ruang tamu ye.” Pujuk Afia. Tangannya naik mengusap pipi suami tersayang memujuk hati yang kerisauan itu.
“Sekejap saja dan janji you akan jaga diri you baik-baik..” Tersenyum Afia mendengar pesanan Emir. Seolah-olah dia hendak pergi jauh pula.
“Baik bos.” Usik Afia dengan gelak kecil terbit dari bibirnya. Namun gelak kecil itu terhenti dan berganti dengan senyuman apabila terdengar keluhan dari bibir Emir.
“Saya pergi dulu ye. Janganlah risau. Awak pun keluarlah berbual dengan abah.” Pinta Afia. Sekali lagi Afia meminta Emir jangan risau namun wajah kacak itu tetap risau.
I will try. Come.” Akhirnya Emir mengalah jua dengan Afia. Beriringan mereka menuju ke arah Khyla yang masih tegak di sisi pintu.

Afia membiarkan Emir keluar dulu namun anak matanya sempat menangkap jelingan tidak senang Emir pada Khyla sebelum lelaki itu mula bergerak hanya meninggalkan dirinya dan Khyla. Kini hanya dia dan Khyla saja. Ada urusan yang perlu mereka selesaikan.

Klinik Hati : Bab 9

BAB 9


AFIA melangkah masuk ke biliknya yang terhias indah menyambut kedatangannya sebagai pengantin baru malam ini. Haruman lavender menyegarkan ruang bilik sederhana besar itu. Sesuai sekali tema hiasan mereka yang menampilkan warna ungu putih. Malam ini dia terasa melangkah ke sebuah bilik lain dengan satu perasaan yang baru.
Perlahan-lahan Afia menapak ke katilnya yang bercadar putih itu sebelum dia melabuhkan punggung di atas tilam empuknya. Baru sehari semalam dia tidak menjenguk bilik ini kerana orang-orang suruhan Emir datang menghias bilik pengantin mereka. Dalam masa yang singkat itu terlalu banyak perubahan yang dia rasakan pada biliknya ini. Mungkin kerana susun atur biliknya berubah dan sentuhan dari pakar itu pastilah jauh lebih baik dari sentuhannya sendiri sebelum ini.
“Bestnya..” Tanpa sedar perkataan itu terlepas dari bibir Afia sambil dengan seronoknya Afia merebahkan tubuh diatas tilam itu.
Afia yang sudah selesa berbaring itu memejamkan matanya sambil menarik nafas dalam. Menghayati bau yang sungguh mengasyikkan ini. Semakin lama semakin rasa hanyut dia oleh rasa kedamaian dan ketenangan yang dicipta di dalam bilik sederhana besar ini.  Afia rasa tak mustahil dia akan terlena kalau tidak merasakan ada sesuatu yang bermain dimata dan di hidungnya.
Saat dia buka kelopak mata, benda pertama yang dia nampak adalah sekuntum mawar putih. Mengikut arah datangnya mawar putih itu barulah Afia tersedar dia tak bersendirian dibiliknya malam ini. Emir berdiri di tepi katilnya dengan sebuah senyuman yang cukup manis dan menggoda. Segera Afia bangkit dari pembaringannya lalu mengatur posisi duduknya di birai katil itu.
Kembali berdebar jantung Afia apabila dia dapat merasakan Emir sudah melangkah mendekatinya. Hanya sedikit masa yang lelaki itu perlukan sebelum melabuh punggung di sisinya. Tegak dan kaku tubuh Afia menyambut kehadiran Emir yang duduk disebelahnya. Dia tak tahu hendak beriak bagaimana. Apabila Emir tiba-tiba menghulurkan mawar putih tadi kepadanya, lambat-lambat dia mengambil mawar putih itu sebelum menghidu bau si mawar putih.
“Penat?” Lelaki yang kini bergelar suaminya bertanya pada dirinya sambil terasa tangan kanan lelaki itu sudah merayap masuk kedalam  tudungnya dan memicit lembut tengkuknya.
“Sikit.” Jawab Afia jujur. Selesa dia diberi perhatian sebegitu oleh Emir. Sangat selesa rasanya.
“I tengok hari ini you langsung tak berehat. Jangan buat macam ini lagi. Jangan lupa you sekarang bukan berseorangan.” Lembut teguran Emir buat Afia.
Tangan kiri Emir sudah hinggap ke perut Afia yang masih leper. Baru tiga minggu pun kan. Tapi cara Emir yang lembut itu mengingatkan Afia yang sekarang dirinya mengandung. Buat kali pertama sejak dia tahu dia berbadan dua, hari ini Afia lupa hakikat yang dia mengandung.
“Saya tak apa-apa.”Afia menolak lembut tangan Emir di tengkuk dan diperutnya. Mood dia sedikit tercalar saat dia teringat yang dirinya mengandung dan kerana kandungan inilah dia dan Emir bersatu sebagai suami isteri hari ini. Teringat dirinya yang sebenarnya tiada kedudukan didalam hidup Emir.
“Eh... kenapa ni?” Emir bertanya lembut pada Afia dan Afia hanya membalas dengan gelengan lemah.
“You pergi mandi dulu. Kemudian kita solat sama-sama. Kita solat sunat syukur dan solat hajat sama-sama.” Emir memberi arahan dengan nada begitu lembut tualanya yang tadi bergantungan di leher di serahkan kepada Afia.
Afia dengan senang hati menyambut huluran tuala itu dan pantas bangkit menuju ke bilik air. Mungkin kerana hatinya sedikit sejuk apabila di ajak bersolat oleh suaminya. Malah dia ingin cepat-cepat mandi dan bersiap kerana inilah kali pertama dia akan berjemaah berdua dengan suaminya. Afia tahu Emir mampu menjadi Iman solatnya sebab tadi solat mahgrib dan isyak berjemaah dirumahnya juga di Imam oleh Emir. Afia nampak wajah bangga terpancar di wajah abahnya saat Emir dapat menyempurnakan tugasnya sebagai Imam pada solat mereka lewat petang tadi.


Afia menyalami tangan Emir dengan rasa syahdu. Airmatanya bergenang di bibir mata. Dia menangis bukan kerana sedih atau terluka tapi kerana dia sebak mendengar suara Emir memohon pada yang Maha Esa agar hubungan mereka ini di redhai dan agar hati mereka diberi segala keikhlasan untuk menerima takdir Allah yang satu ini. Terharu Afia apabila mendengar bertapa bersungguh Emir memohon dari yang Maha Kuasa agar suaminya itu diberikan kudrat dan kemampuan untuk menunaikan janji lelaki itu pada abahnya siang tadi. Afia yakin dan percaya yang Emir bersungguh-sungguh memegang janjinya kepada abahnya.
Afia mengangkat wajah setelah Emir melepaskan salaman mereka dan memaut dagunya agar wajahnya bertentangan dengan lelaki itu. Dengan lembut juga Emir mengucup dahinya lama. Kemudiannya lelaki itu mengusap pergi airmata yang setitis jatuh ke pipinya kerana terharu.
 “Janganlah menangis. Hari ini dah banyak kali I tengok you menangis.” Pujuk Emir lembut padanya. Kedua-dua tangan lelaki itu masih teguh melekap di kedua belah pipinya.
“Saya terharu. Awak baik sangat.” Balas Afia lembut. Sungguh dia terharu dengan layanan Emir.
“ I tak sebaik yang you sangka. I sedar I dah perangkap awak dalam keadaan macam ini. I dah libatkan you dan keluarga you dalam kekhilafan I. Malam ini dengan rendah diri I mohon maaf daripada you dan I berjanji pada you dengan izinnya Iakan berusaha bahagia kan you. Walaupun I tahu antara kita tiada perasaan cinta tapi I yakin ini adalah takdir daripadaNYA. Takdir yang menemukan kita setelah lapan tahun dan jodoh yang menyatukan kita pada hari ini. I akan ikhlaskan hati belajar memahami you dan I harap you pun begitu juga. Kerana I nak you tahu yang I tak mampu nak bina kebahagiaan dalam hubungan ini sendirian tanpa you. Boleh tak you berikan satu peluang untuk kita sama-sama membina rumahtangga kita?” Luahan Emir itu membuatkan hati gadis bernama Nur Afia tersentuh sekian kalinya.
Saat ini hilang persona lelaki ego, sombong dan pentingkan diri sendiri dari aura Emir. Buat pertama kali Afia pintu hati Afia diketuk untuk mengenali Emir kerana hati gadisnya ragu tentang penilaian terhadap Emir selama ini. Selama ini dimata Afia, Emir seorang lelaki yang tak bertanggungjawab, sombong, ego dan terlalu pentingkan diri sendiri. Tiada yang elok-elok tentang Emir pada Afia sebelum ini. Tapi hari ini dia belajar sesuatu . Dia belajar kesalahannya terlalu awal menghukum Emir.
“Saya pun bukannya baik sangat. Saya harap awak boleh faham saya dan saya akan belajar memahami awak.” Setelah lama mendiamkan diri akhirnya Afia memberi keputusan untuk bersama-sama Emir membina kebahagiaan dari hubungan ini.
“Alhamdulillah.” Ucap Emir penuh ikhlas sebelum sekali lagi bibirnya mengucup dahi Afia.
 Kemudian lelaki itu dengan tenangnya membuka telekung yang Afia gunakan. Anak tudung juga dilurutkan perlahan-lahan ke belakang. Rambut yang masih separa basah itu di lepaskan dari genggaman getah berwana hitam. Lama mata Emir merenung wajah yang tulus tak berhijab itu.
“Benarlah. Secantik –cantik kecantikan seorang isteri itu adalah untuk suaminya. Terpegun saya pertama kali melihat awak tak berhijab tadi. Ini bukan paksaan Afia tapi permintaan seorang suami yang berharap kecantikan isterinya hanya untuk matanya saja. I tahu you pandai menjaga diri tapi I nak you sentiasa tahu yang I gembira setiap kali you menjaga diri you kerana I tahu semua itu adalah demi I.” Emir melakukannya lagi. Memukau Afia dengan jampi romantisnya. Dengan senyuman kemudiannya lelaki itu bangkit meninggalkan dia terpaku diatas sejadah.


Lama Afia terpaku di tempat duduknya sebelum dia bangkit mengemas tempat mereka menunaikan ibadah tadi. Bibirnya tersenyum manis apabila melipat sejadah yang digunakan oleh Emir. Usai itu baru dia mula melipat telekung dan sejadahnya sebelum meletakkan semuanya kedalam rak yang khas untuk barangan tersebut.
            Kemudian Afia menuju ke almari cermin dan duduk di bangku kecil berwarna putih dihadapan cermin itu untuk menyikat rambut dan menyapukan losyen ke tangan dan lehernya. Itu rutin saban malam dia sebelum tidur. Sepanjang waktu itu matanya sesekali menjeling Emir sudah duduk diatas katil bersama sebuah majalah. Amboi dah pandai buat seperti bilik sendiri nampaknya. Bagus juga dengan keadaan begini tidaklah kekok sangat rasa Afia.
Saat Afia ingin memanjat katilnya, barulah kepala Afia terfikir juga mana dia hendak tidur malam ni kalau Emir nampak gayanya dah selesa sangat atas katilnya itu. Tiba-tiba hati berdebar pula. Malu untuk terus memanjat katil, Afia tegak berdiri di tepi kati sambil tangannya menggaru kepala yang tak gatal.
“Hmm... Awak nak tidur mana malam ni? Saya nak tidur mana?” Dengan memberanikan diri Afia bertanya pada  Emir tapi wajahnya menunduk saja.
Dup.. Dap... Dup.. Dap, jantung Afia apabila dia terdengar bunyi beban yang terangkat daripada empuk tilam dihadapannya. Pasti Emir bangkit dari katil tersebut. Sebentar kemudian matanya yang dari tadi merenung kaki sendiri itu terpandang sepasang kaki berdiri di hadapan kakinya. Hampir bertemu jari-jemari kaki mereka yang saling berhadapan itu. Terhenti degup jantung Afia apabila terasa tangan Emir dibahunya.
“Pandang sini.” Lembut arahan Emir menyapa telinga Afia dan dengan sendiri Afia mengangkat kepalanya mengikut arahan itu.
“ You dah jadi isteri I, Afia. Malam ini malam pertama kita. Kalau you izinkan I ingin jadikan you sebahagian dari diri I. Kalau boleh I nak...” Pinta Emir. Menyuarakan rasa hatinya yang bergelora dari tadi.
 Afia tak sanggup mendengar Emir menghabiskan ucapannya. Segera jarinya menutup bibir seksi milik Emir. Kemudian dengan malu-malu Afia mengangguk sebelum menyembamkan wajahnya ke dada Emir. Di beranikan dirinya untuk memerluk Emir buat pertama kalinya. Terdengar derasnya degupan jantung lelaki itu di telinganya. Semestinya tak selaju jantungnya yang sudah seperti hilang arah mencari rentak detaknya ini. Malam ini dengan rela hati dia menjadi milik seorang lelaki bergelar suami.

Emir tersenyum senang. Bahagia dia rasa yang keinginannya disambut baik oleh Afia. Emir tak boleh mengakui yang dia mencintai Afia tapi Emir juga lelaki biasa yang di anugerahkan dengan nafsu dan rasa ingin. Apatah lagi gadis yang dia inginkan itu kini halal buatnya. Sungguh saat dari Afia sah menjadi miliknya, detak hatinya mula berubah. Afia bukan lagi wanita biasa dalam hidupnya. Afia adalah isterinya. Namun biarlah hubungan ini bermula dengan sebaiknya. Walaupun mereka sedar dalam hati mereka belum berputik rasa sayang itu tapi biarlah hubungan ini rasmi dengan segala tanggungjawab yang ada. 

Klinik Hati : Bab 8

BAB 8


Alhamdulillah, akhirnya dengan lafas kedua kalinya kini Nur Afia sah menjadi isteri kepada Emir Zafran. Afia tunduk menadah tangan tatkala kadi membacakan doa. Setitis dua airmatanya jatuh di telapak tangannya yang sudah cantik berinai. Terasa sejuk setitis dua airmata yang jatuh di telapak tangannya itu.
Saat ini satu yang pasti dalam diri Afia iaitu jalan untuk berpaling sudah tiada lagi. Kini dia hanya boleh pandang ke hadapan. Hanya boleh berusaha untuk melangkah dan bukan untuk berundur. Apa pun rintangan yang datang nanti, Afia mengingatkan dirinya itu adalah semua pilihan dirinya sendiri.
“Aminnn, pengantin lelaki bolehlah sarungkan cincin ke jari pengantin perempuan perempuan.” Sayup-sayup telinga Afia menangkap pengumuman yang memastikan dirinya kini seorang isteri.
Kini dia menanti hadirnya sang suami untuk menyarungkan tanda ikatan mereka. Tanda yang kini dia tidak lagi bebas mencatu kehidupannya sendiri. Tanda kini dia berkongsi hidup dengan seseorang yang bergelar suami dan tanda yang kini dia tidak lagi bersendiri mencorakkan hidupnya. Moga dia akan terus tidak sendiri hingga ke akhir hayatnya nanti.
“Assalamuallaikum Nur Afia.” Suara Emir yang memberi salam akhirnya berhasil membuatkan Afia mengangkat wajahnya. Agaknya terpujuk hatinya mendengar salam yang diberikan oleh suaminya itu.
“Waalaikumsalam.” Perlahan dan halus gemersik suara Afia menyambut salam yang dihulurkan oleh suaminya.
“Nur Afia, dengan bismillah saya lamar awak menjadi suri dalam hidup saya. Kini dengan bismillah jugalah saya meminta awak izinkan saya untuk menjadi pemimpin didalam hidup awak. Izinkan saya? ” Terkejut Afia apabila Emir meminta begitu.
Sangkanya Emir akan terus menyarungkan cincin ke jarinya seperti pengantin-pengantin lain. Tak terduga dek akalnya apabila Emir melamar dia sekali lagi dalam erti berbeza setelah lelaki itu tahu yang diri ini memang sah menjadi milik lelaki itu kini. Melamarnya di hadapan semua orang pula tu. Terharu rasanya saat melihat kesungguhan Emir menghulurkan tangannya padanya. Emir sepertinya ingin meminta dia menyambut lamaran itu dengan kerelaan hatinya.
Saat ayat-ayat indah itu terucap dari bibir Emir, seisi rumah tadinya meriah seakan terpaku mendengarnya. Afia apatah lagi. Kelu terus bibirnya bersuara sedang matanya mencari keikhlasan dari sinar mata lelaki yang kini bergelar suaminya. Yakin menjumpai apa yang dia inginkan dari sinar mata Emir. Afia merenung lama tangan yang Emir hulurkan sebelum dia sendiri dengan kerelaan hati dan penuh kesudian meletakkan tangannya diatas telapak tangan yang Emir hulurkan tanda dia menyambut lamaran Emir. Ikhlas dari hatinya.
“Alhamdulillah. Terima kasih kerana sudi menyambut lamaran I.” Serentak itu Emir menyarungkan sebentuk cincin bermata ungu di jari manisnya. Wajah Emir kelihatan lega. Benar-benar lega. Afia bahagia sungguh bahagia.
Sembil tersenyum memandang Emir yang erat menggenggam tangannya Afia menunduk lalu mencium hormat tangan Emir. Bergenang airmatanya saat hidungnya singgah sebentar di belakang tangan Emir. Tangan inilah yang dia akan harapkan untuk melindungi dan membimbingnya nanti. Moga hanya tangan ini yang akan memimpinnya di masa akan datang dan moga ikatan mereka akan berkekalan.
“Terima kasih.” Sekali lagi ucapan itu menjadi habuan telinga Afia saat dia mengangkat wajahnya.
Terasa lembut jari-jemari Emir yang menghapus pergi airmata yang bergenang dimatanya. Sebelum sejuknya bibir lelaki itu mengenai dahinya. Mengundang satu rasa yang dia sendiri tak dapat pastikan maknanya. Bertambah berdebar rasa hati Afia apabila wajah mereka bertentangan dan mata saling bertembung dalam jarak sejengkal seusai Emir mengangkat bibir dari dahinya.
“ Romantika sudah.” Usikkan nakal itu mengejutkan kedua-duanya. Afia tertunduk malu buat seketika sebelum Emir menarik tubuhnya bangkit untuk berjumpa dengan orang tuanya.
“Terima kasih abah.” Ujar Emir pada Encik Arshad. Sayu Afia mendengar ucapan terima kasih dari lelaki bergelar suaminya terhadap abahnya sendiri.
“Jaga anak abah baik-baik. Kalau satu hari nanti Emir rasa dia bukan lagi wanita yang Emir sayangi dan Emir rasa Emir tak mampu nak melindungi dia, abah harap Emir kembalikan dia pada kami. Ingat janji Emir sebelum ini.” Ujar Encik Arshad.
Menitis air mata Afia apabila Encik Arshad berkata begitu dengan suaminya. Terharu dia. Tahulah dia walaupun dia kini bergelar isteri orang tapi kasih abahnya tak akan pernah putus buat dirinya. Sendu menghiasi suasana bahagia itu. Sendu yang paling indah buat semua.
“Insya Allah abah. Selagi Allah itu berikan kudrat dan kemampuan buat saya untuk menjaga dan melindungi anak abah ini, saya berjanji anak abah tak akan balik ke rumah ini dengan airmata.” Janji Emir pada Encik Arshad.
Bersungguh-sungguh sekali bunyinya Emir menuturkan kata-kata janji itu. Afia mengerut dahinya seketika. Kenapa dihatinya saat ini terdetik sepertinya antara Emir dan Encik Arshad ada satu tali perjanjian yang dia tak ketahui. Ada sesuatu yang di sembunyikan dari dirinya. Pelik... Ahh... tak ingin menyemakkan kepala sendiri Afia berhadapan dengan Encik Arshad pula.
“Abah.” Panggil Afia lembut.
 Kini giliran dia pula yang menyalam tangan bapanya. Tangan tua itu di kucup lama. Terasa tangan kiri abahnya di atas kepalanya bagaikan memberi restu. Restu yang paling dia perlukan di dalam hidupnya.
“Anak abah dah jadi isteri orang. Abah nak Fia tahu yang pintu rumah ini sentiasa terbuka untuk Fia dan Emir.” Nasihat Encik Arshad. Dari nada suara Encik Arshad itu, Afia tahu yang abahnya turut sebak . Afia mengangguk perlahan sebelum merapati Puan Karida pula.
“Ibu.” Afia menyalami tangan ibunya sebentar sebelum tubuh ibunya di peluk sayu dan pipi ibunya di kucup berkali-kali.
“Anak ibu. Nur Afia anak ibu. Sampai bila-bila Nur Afia anak ibu.” Balas Puan Karida sambil airmatanya mengalir perlahan. Pipi Afia sendiri turut dihujani oleh kucupan demi kucupan dari ibunya.
“Ida, memanglah dia anak awak. Awak ni macam nak berpisah terus Afia pula. Tak kemana anak kesayangan awak itu Ida.” Usikkan Encik Arshad memberhentikan drama sebabak anak beranak itu. Masing-masing melepaskan perlukkan dan mengelap airmata yang tadinya berderai.
“Ibu tak perlulah risau. Insya Allah Emir akan cuba bawa Afia balik sekerap yang mungkin.” Giliran Emir pula menyalami ibu mertuanya. Nasihat yang sama diberikan oleh Puan Karida pada menantunya itu. ‘Jagalah Afia baik-baik.’
“Welcome to our family kak Fia. I always knew that you’re the one for my big brother.” Giliran Emira adik kepada Emir pula mengalu-alukan kedatangan Afia ke keluarga kecil mereka.
Gadis itu memerluk Afia erat dan Afia dengan besar hati membalas pelukkan gadis itu. Afia dah cukup kenal dengan Emira. Lapan tahun dulu dia yang bernama Afia inilah yang menjadi babysitter pada Emira yang baru berusia 14 tahun ketika itu setiap kali Emir keluar dating dengan Eryana. Jadi hubungan mereka agak rapat. Walaupun sudah lapan tahun tak bertemu, gadis cerdik itu tetap mesra dengannya setelah mereka mula bertemu kembali beberapa hari lepas.
“Adik. Dahlah tu. Abang pun tak rasmi lagi tau. Adik dah peluk lama-lama.”  Mendengar suara Emir mengusik itu akhirnya melonggarkan pelukkan erat tadi. Gelak tawa mereka yang ada di situ menyambut kata-kata lelaki itu. Tak tahu malu betul.
“ Hish tak malu betul.” Afia mendengus manja pada Emir yang sudah menarik tubuhnya rapat ke tubuh lelaki itu. Kemudian selamba saja lelaki itu memerluk bahunya.
“Ceh abang ni, dengan adik pun nak kedekut. Kurung je Kak Fia ni dalam bilik kalau tak nak kongsi dengan orang lain.” Terpacul saja kata-kata itu dari mulut Emira, langsung Afia dah tak boleh nak berlagak selamba. Membera malu wajahnya.
“Memang lepas ni along nak kurung dalam bilik pun.” Usikkan Emir itu sekali lagi disambut dengan ketawa nakal daripada semua.
“Dah.. dah jangan nak usik isteri along lagi. Tengok dia dah malu tu.” Sambung Emir. Kesian melihat Afia sudah membera wajahnya. Kata-kata itu, Afia balas dengan jelingan manja.
Saat ini tak ada yang dapat menduga kalau hati keduanya terlalu jauh untuk disatukan. Malah hati yang tak pernah bersatu sebelum ini, bagaikan sebati pada waktu ini. Kegembiraan, kebahagiaan dan perasaan lega jelas ikhlas nampak diwajah kedua-duanya dan di sinar mata mereka. Mereka nampak gembira dan bahagia sekali.


Afia membantu ibu-ibu saudaranya yang sibuk mengemas di dapur ibunya yang di cat dengan warna hijau lembut itu. Tangan bajunya kurungnya yang berwarna putih itu dilipat hingga ke siku, lalu satu demi satu pinggan diambil dan dibilas di bawah air paip yang bercucuran sebelum disabun rata. Bibirnya tersenyum lebar penuh bahagia.
Hari ini adalah hari paling membahagiakan buat dirinya. Dia tak terasa yang dia pengantin terpaksa seperti sebelumnya. Hari ini hatinya rela, rela dengan aturan takdir ini. Emir, ah mengenangkan lelaki itu bertambah manis senyuman Afia. Sungguh pandai lelaki itu membuai hatinya hinggakan tak terasa majlis mereka berlalu dengan mudah.
Mesranya Emir melayan kerabat keluarganya. Ramahnya lelaki itu menegur dan berbual dengan sesiapa saja. Hilang pesona sombong dari wajah yang dia kenali sejak lapan tahun itu. Lebih membuai rasa apabila Emir tak segan memerluk dan membelai pipinya setiap kali lelaki itu hampir dengannya. Afia dapat rasakan bertapa berdebarnya dia apabila setiap langkahnya di iringi dengan jelingan romantis Emir.
“Hai ini mencuci ke berangan ni, Afia?” Teguran daripada Mak Longnya membuatkan Afia tersedar yang pinggan ditangannya belum bertukar daripada tadi. Itulah asyik teringatkan Emir saja mana tidaknya.
“Mencuci lah Mak Long.” Balas Afia malu-malu. Pantas tangannya meletakkan pinggan yang dibilas itu ke raknya sebelum mengambil pinggan lain.
“Alah Mak Long, pengantin baru. Mak Long ni macam tak tahu pula. Tengah berdebar menunggu malam pertama lah tu.” Usikkan dari Kak Adah itu membuatkan Afia menjerit kecil.
“Hish akak ni. Mana ada.” Afia menafikan walaupun detak jantungnya mula berubah apabila teringatkan malam ini malam pertama dia dan Emir.
“Ek eleh. Tak payah nak malu-malu lah. Akak tahu, akak pun pernah juga rasa perasaan tu. Nak lagi kalau kes macam Fia ni. Dapat suami sedikit punya romantis macam tu lagilah berdebar.” Semakin galak Kak Adah mengusik. Bertambah berdebar jantung Afia jadinya.
“Yelah. Mak Long tengok Emir tu bukan main sayang lagi kat Fia. Mak Long harap dan berdoa sampai bila-bila pun hubungan kamu ni kekal.” Mak Long pula menyampuk.
“Terima kasih Mak Long.” Ikhlas dan tulus ucapan terima kasih Afia. Dia turut mendoakan kalau hubungan dia dan Emir akan kekal begini selama-lamanya.
“Assalamualaikum.” Salam yang diberi di muka pintu dapur itu membuatkan semua mata yang ada didapur itu berpaling. Namun debarannya pastilah paling di rasai oleh Afia kerana yang memberi salam adalah Emir.
“Waalaikumsalam. Hah ada apa Emir? Kamu cari Afia ke?” Afia hanya membiarkan Mak Long selaku orang paling tua di dapur itu menegur Emir yang berdiri tegak di pintu dapur sambil membawa pinggan.
“Ini, Emir nak hantar pinggan kotor.” Terdengar suara Emir menjawab sopan. Tapi entah kenapa Afia sedikit kecewa dengan jawapan Emir itu. Adakah dia mengharapkan Emir mencarinya?
“Berikan pada Afia tu.” Arah Mak Long. Ada nada mengusik di suara Mak Long lontarkan tadi.
Afia berpaling semula ke arah singki sambil menunggu ketibaan Emir dalam debaran hati yang sentiasa berdegup kencang setiap kali memandang wajah Emir sejak dari lelaki itu bergelar suaminya. Tak sanggup rasanya terus merenung setiap langkah Emir sedangkan gelagat mereka sentiasa diperhatikan oleh mata-mata nakal yang ada di dapur itu.
Naik bulu tengkuk Afia saat terasa tangan Emir singgah di belakang tubuhnya. Tangan itu bagai sengaja dilarikan secara turun naik mengikut lengkuk belakangnya. Afia rasa Emir sekarang sedang mengusap lembut belakangnya sama seperti waktu mereka dipejabat dulu.
“Nah.” Emir menyerahkan pinggan kotor ditangannya. Hanya satu saja pun pinggannya.
“Terima kasih.” Ujar Afia sambil tangannya mengambil pinggan yang di hulurkan.
“Banyak lagi? Nak I tolong?” Emir bertanya pula pada Afia.
“Sikit je lagi. Tak apalah, saya buat sendiri dulu. Awak pergilah ke hadapan.” Jawab Afia perlahan. Bukan apa, dia malu sebenarnya apabila tangan lelaki di sebelahnya tadi sudah berhenti mengusap lalu melingkari pinggangnya.
“Okay.” Emir memberi persetujuan.
Namun apa yang Afia tak sangka adalah persetujuan Emir itu disertai dengan kucupan mesra lelaki itu ke pipinya. Sepantas kilat gerak Emir mencuri cium dipipinya. Sedikit terperanjat Afia sampaikan dia terus menyentuh pipinya dengan tangan yang berbuih sabun.
“Hish, cuci pinggan ke cuci pipi ni. Tengok kan dah bersabun pipi tu.” Nakal suara Emir mengusik Afia.
Afia menjeling geram pada Emir yang mengusiknya. Namun apabila Emir menarik tangannya yang melekap di pipi lalu membilas tangannya yang bersabut itu,Afia hanya tersenyum senang. Malah bertambah manis senyumannya apabila Emir mengusap lembut pipinya menghapuskan bekas sisa-sisa sabun tadi. Mata mereka bertentangan. Buat seketika bagaikan hanya ada mereka di ruang itu.
“I ke hadapan dulu.” Afia hanya mampu mengangguk setuju apabila Emir meminta diri kehadapan sedangkan dia sebenarnya sudah lemas didalam renungan Emir.
Mungkin bukan hanya dia saja yang berperasaan begitu. Emir sendiripun dia dapat rasakan agak berat meninggalkannya. Mana tidaknya perlahan sekali jari jemari Emir meninggalkan wajahnya sebelum lambat-lambat Emir melangkah  pergi.

“Kalau macam ini gayanya majlis bersanding hujung bulan depan. Mahu orang tu bersanding bertiga. Ye tak Mak Long.” Komen dari Kak Adah setelah Emir hilang dari padangan mereka. Sebuah komen yang di sambut dengan gelak tawa mereka ada disitu. Afia hanya menahan rasa tertunduk malu.

Klinik Hati : Bab 7


BAB 7


Sekelip mata wajah kediaman orang tua Afia berubah. Halaman rumah sudah berdiri khemah. Di dalam rumah terhias indah. Semuanya usaha Emir. Pagi itu Encik Arshad memberi persetujuan pada penikahan Afia dan Emir, petang itu juga orang-orang Emir datang menyiapkan rumahnya untuk majlis mereka. Memang berkuasa orang mempunyai duit ini, segalanya dapat diuruskan dengan mudah sekali. Rasanya majlis dia kali ini tetap akan melunaskan impian majlisnya. Mungkin lebih baik lagi. Alangkah indahnya kalau majlis seindah ini akan di sertai dengan rasa sayang dan cinta.
“Huhh...” Terdengar keluhan dari bibir Afia apabila mengenangkan majlisnya yang hanya berbaki kurang dari 24 jam lagi.
“Tak baik mengeluh sayang. Mengeluh tu salah satu tanda kekafiran terhadap Allah. Tanda tak mensyukuri.” Afia menoleh ke arah ibunya yang muncul dari belakangnya.
“Ibu.” Afia menunduk hormat pada Puan Karida.
“Masa mula-mula Emir datang kata nak kahwin dengan Fia hari tu, ibu ingat impian ibu nak tengok anak ibu ni nikah dalam gilang gemilang langsung tak tercapai. Tapi apabila ibu tengok macam mana usaha Emir nak menjayakan majlis ni, ibu rasa majlis esok hari lebih daripada apa yang ibu bayangkan. Ibu tak tahu apa yang terjadi antara Fia dan Emir sampaikan nak majlis cepat-cepat macam ni tapi ibu percayakan anak ibu. Anak ibu anak yang baik. Dahlah tak baik termenung mengeluh macam ni, nanti apa pula kata saudara-mara kalau nampak Fia mengeluh macam ni.” Pujukkan itu Afia sambut dengan senyuman hambar.
Afia tahu sekeping hati milik Puan Karida itu tetap terasa terkilan. Lagipun telinganya ini masih belum pekak pada pertanyaan berbaur curiga dari setiap mulut saudara mara mereka yang bertanyakan kenapa majlisnya ini hendak di percepatkan? Di buat tergesa-gesa? Biasalah hati manusia kan penuh perasaan curiga.
“Maafkan Fia, bu. Sebabkan Fia, ibu terpaksa berhadapan dengan sanak saudara. Ampunkan Fia bu.” Afia segera menarik tangan ibunya lalu di cium lembut.
“La kenapa ni sayang?” Hampir menitis airmata Afia mendengar pertanyaan yang tenang daripada Puan Karida.
“Fia tahu sebaban majlis yang tergesa-gesa ni, ibu kena berhadapan dengan umpatan orang. Fia dengar kalau sanak saudara kita curiga tentang penikahan Fia, ibu. Fia tahu mereka pelik kenapa majlis ni cepat sangat.” Afia tak dapat menahan rasa sebaknya. Dia kesiankan ibubapanya kerana dia, segalanya jadi kucar-kacir.
“Biar sayang. Yang penting ibu dan abah tahu anak ibu tak buat macam tu. Lagipun ibu rasa mulut mereka tu semua akan tertutup tengok persediaan majlis Fia. Kalau kita tak buka mulut, semua pasti tak sangka majlis ni baru je kita rancang. Persediaan Emir tu lebih daripada persediaan orang lain. Macam dah berbulan-bulan pula kita rancang majlis ni.” Bersama senyuman nipis, Puan Karida cuba memujuk hati itu.
Afia turut tersenyum nipis. Walaupun dari sudut hatinya dia tahu Puan Karida cuba menyedapkan hatinya tapi jauh disudut akalnya tahu ada kebenaran kata-kata ibunya itu. Ya persediaan majlis penikahannya bagaikan sudah lama di rancang oleh dia dan Emir. Segalanya nampak tersusun dan segalanya nampak terhias indah. Hiasannya pula bukan dari pilihan yang sebarangan, segalanya daripada pilihan terbaik.
Jujur Afia katakan dia terharu dengan persediaan Emir. Dia tak tahu berapa banyak duit Emir habis hanya untuk majlis esok tapi yang dia pasti kalau Emir melakukan ini untuk kepuasannya. Dan Afia memang cukup puas. Cuma sayang satu yang kurang antara mereka iaitu hantaran. Emir inginkan mereka lebih banyak masa menyiapkan hantaran mereka. Ahh.. indah bagaimanapun majlis ini kalau hatinya masih belum rela, apa gunanya juga.
“Dahlah jangan termenung lagi. Ibu sedih tengok anak ibu termenung macam ni. Sekejap lagi Mak Long datang nak inaikan Fia, sayang keluar ye. Ibu nak keluar dulu.” Apabila Puan Karida meminta diri, Afia hanya mengangguk dengan senyuman nipis lagi hambar.


Afia duduk bersimpuh di atas kusyen di ruang tamu yang nampak ceria menanti kunjungan rombongan lelaki pada esok hari hanya merenung jari-jemari yang berbalut inai itu. Sayu hati dia melihat jari-jemarinya di inai oleh Mak Longnya. Sedihnya hati mengenangkan tinggal beberapa jam lagi dirinya akan bergelar isteri orang dan kemudiannya menjadi seorang ibu. Bersediakah dia?
“Masya Allah kenapa menangis ni Fia?” kalau tak dek kerana teguran Mak Long itu, Afia sendiri tak sedar yang airmatanya sudah menitis di pipi. Sambil mengusap airmata dengan belakang tangan yang tak berinai itu Afia menggelengkan kepalanya.
“Sedih sebab nak jadi isteri orang? Janganlah sedih Fia. Sepatutnya Fia gembira sebab Fia akan melangkah ke alam baru. Ke alam rumah tangga.” Afia bertambah sebak apabila mendengar nasihat maklongnya.
Ya sepatutnya Afia gembira kerana akan menamatkan zaman bujangnya. Sepatutnya dia tengah ketawa bukan menitiskan airmata. Tapi gembirakah dia kalau penikahan ini hadir tanpa hatinya bersedia untuk menerima. Bahagiakah dia kalau pernikahan ini terjadi bukan atas rasa rela tapi kerana keadaan yang memaksa. Sukar hatinya untuk menebak masa depannya nanti. Esok hari baru dalam kamus hidupnya.
“Dahlah. Jangan sedih-sedih macam ni. Macam kena kahwin paksa pula kamu ni Maklong tengok.” Ketawa kecil Mak Longnya mengakhiri kata-kata tadi.
Afia menyambut kata-kata maklongnya itu dengan gelak kecil. Sedaya upaya berlakon ceria agar Maklongnya tak mengesyaki apa-apa. Lagipun dia tahu, Mak Longnya ini bukan macam ibu saudaranya yang lain. Maklongnya ini sangat baik dan sangat memahami orangnya.
“Macam itulah anak buah mak long. Dah jangan sedih-sedih.” Kata-kata itu Afia terima dengan hati terbuka.
Terharu rasanya hati Afia apabila mak longnya mengusap lembut belakangnya. Seikhlas hati Afia tersenyum memandang mak longnya. Baru senyumannya hendak manis terus tawar rasanya apabila Mak Su Midahnya duduk menyertai mereka. Alahai rahsia apa lagi yang hendak di korek Mak Su Midah ini daripadanya. Bukan dia tak tahu Mak Su Midah ini seorang kaki kepoh. Deejay bergerak pun dia juga.
“Hah Fia. Ni mak su nak tanya ni, kamu berdua ni cepat-cepat sangat nak adakan majlis ni kenapa? Tak menyempat sungguh. Tahu-tahu abah kamu panggil kami datang majlis kamu ni. Nasib baik sekarang ni tengah cuti sekolah.” Kecoh sungguh suara Mak Su Midah bertanya padanya.
“Maaflah Mak Su, sebenarnya dah lama dah Fia rancang nak adakan majlis. Sepatutnya majlis esok, mulanya kami nak adakan majlis bertunang je. Tapi pihak lelaki nak terus adakan majlis nikah. Abah pun setuju. Jadi itulah sebabnya majlis nikahnya esok hari.” Tertib Afia menjawab soalan Mak Su Midah dengan senyuman tawar. Ayat yang di karang oleh Emir itu keluar satu-persatu daripada bibirnya. Ah lelaki itu belum pun bergelar suaminya sudah pandai mengajar dia menipu.
“Ohh. Mak Su ingatkan kamu ni dah berisi sampai tak menyempat adakan majlis macam ni.” Tersentak Afia mendengar luahan hati Mak Su Midah. Amboi memang tak ada insurans betul mulut ibu saudaranya seorang ini.
“Kamu ni Midah. Apa pula boleh cakap macam tu. Anak buah sendiri pun kamu nak mengutuk.” Afia jadi serba salah apabila Mak Long naik angin dengan ujaran Mak Su tadi. Cepat-cepat Afia menoleh pada Mak Longnya sambil menggelengkan kepala. Tak mahu keadaan semakin kecoh.
“Ala Kak Long ni. Midah tanya je. Ni Fia, Mak Su nak tahu apa kerja bakal suami kamu tu? Mak Su tengok bukan main berduit lagi kamu berdua buat majlis nikah grand macam ni sekali. Kat luar tu bukan main cantik lagi.” Apabila Mak Su bertanya begitu, Afia dah tersenyum sinis. Mak Su dia yang seorang ini memang tak makan saman agaknya. Masih mahu juga memprovok dirinya.
“Kerja biasa-biasa je Mak Su. Ini pun sebab ada rezeki lebih sikit.” Afia membalas perlahan. Malas sebenarnya dia hendak melayan kerenah ibu saudaranya ini. Sungguh dia malas hendak melayan tapi untuk berkurang ajar dia tak sanggup pula. Nanti orang tuanya juga menanggung malu.
“Tak apalah kalau kerja biasa-biasa. Jangan kamu susahkan abah kamu semata-mata nak majlis hebat macam ni sudahlah. Kamu tengok anak Mak Su, Kak Adah kamu tu, masa dia kahwin dulu satu sen pun Mak Su dan Pak Su kamu tak keluar duit. Semuanya dia dan suaminya yang belanja sendiri. Tapi itulah Abang Man laki Kak Adah kamu tu kan peguam.” Mendengar Mak Su Midah seperti biasa menjual kisah-kisah hebat anaknya itu membuatkan Afia hanya tersenyum nipis. Hampir-hampir juga dia nak membuat rolling eyes kerana menyampah tapi di tahan juga hasrat itu. Hormatkan orang yang lebih tua. Hmmm apa nak buat.
“ Adah je yang selalu kamu dok sebut-sebut Midah. Si Intan kamu tu macam mana? Aku dengar dulu dah nak bertunang dengan anak Dato’. Jadi ke?” Terdengar suara Mak Long bertanya.
Macam menyindir pun ada. Afia tahu Mak Longnya nak membalas dendam bagi pihaknya. Bukan dia tak tahu semua kaum kerabat mereka tak gemar sikap Mak Su Midah mereka yang suka mencanang cerita, meninggikan anak-anak dia tu. Dalam pada itu naik takut pula Afia berada di tengah-tengah mereka. Takut terperangkap dalam perang saudara pula. Muka Mak Su Midah pun dah merah semacam je pada mata Afia. Harap-haraplah tak ada apa yang jadi.
“ Kak Fia.. Kak Fia, telefon Kak Fia berbunyi.” Mendengar namanya dipanggil Afia menoleh ke arah Siti yang berlari turun tangga.
Sedikit rasa lega hadir dalam hatinya. Nasib baiklah Siti anak bongsu Mak Long datang menyelamat dengan membawa telefon bimbitnya yang masih lagi mendendangkan lagu.
“ Siapa?” Afia bertanya lembut pada Siti yang sudah duduk di tepinya.
“Emir. Nama kat skrin ini Emir.” Sedikit pudar senyuman Afia saat Siti menyebut nama yang satu itu. Senyuman manis jadi tawar rasanya bila mendengar nama yang disebut tadi. Apa pulak lah ‘bakal laki’ dia ni nak?
“Tolong Kak Fia jawabkan. Tangan Kak Fia berinai ni. Buat loud speaker.” Akhirnya Afia bersuara.
Itupun hatinya terpaksa je. Hendak tak hendak je hatinya nak mengarah Siti untuk menyambung talian kerana deringan yang tak berhenti dan kerana dia tersepit di tengah-tengah mereka yang memerhatinya. Nanti apa pula mereka yang ada disitu fikirkan. Dahlah majlis mengejut dia ini cukup gempak, Afia tak nak menambah perisa dalam gosip Mak Su nya nanti. Jadi terpaksalah Afia bermanis muka, berlakon ala-ala pasangan bahagia.
“Hello awak, saya tengah berinai ni. Saya buat loud speaker ye.” Sepantas mungkin Afia bersuara sebaik talian bersambung, Sengaja dia  melunakkan suaranya menjawab panggilan itu dan memberitahu yang sekarang perbualan mereka di dengari oleh orang lain. Harap-harap orang sana fahamlah agar pemanggil dihujung sana boleh berhati-hati.
“Assalamuallaikum. Lajunya dia cakap macam bullet train je. Salam pun tak sempat nak hulur.” Usikkan itu menjamah telinga Afia dari orang dihujung talian sana.
Lembut dan manja suara Emir mengusik. Mendengar suara Emir yang sopan semacam itu membuatkan Afia lega sendiri. Takut juga kalau lelaki itu tidak faham dan menyemburnya tadi. Tak ke malu sezaman dia dibuatnya nanti. Bagus-bagus kalau Emir faham menunjukkan lelaki itu tak adalah blur sangat orangnya.
“Waalaikumsalam. Awak buat apa tu?” Saja Afia berlagak mesra bertanya khabar.
 Iyalah tak kan nak buat perangai brutal dia dengan Emir kot. Walaupun orang sebelah menyebelahnya ini konon-kononnya sibuk bercerita antara sesama mereka. Tapi Afia berani potong jarilah yang setiap pasang telinga tu tetap peka menelinga perbualan dia dan Emir.
“Tengah tunggu inai kat tangan ini kering. Berdebarlah pula. You berdebar tak?” Balas Emir dengan suara romantis.
 Amboi. Apa ke hal nya mamat ni nak buat suara macam tu. Ini yang boleh mendatangkan curiga ni. Suara Emir yang ala-ala romeo di romantika itu membuatkan Afia sangsi kalau-kalau Emir bersendiri dihujung talian. Ala, pasti lelaki tu pun berteman kat hujung sana tu. Nak ajak berlakonlah ni rupanya.
“Berdebar juga. Takut pun ada.” Afia menjawab manja.
Afia layan jelah rentak yang dibawa oleh Emir ketika ini. Namun tiba-tiba dia rasa berdebar pula. Hai betul-hetul mengikut arahan hatinya malam ini sampai dia tak dapat menipu hatinya sendiri. Hati yang tadinya suram kini sedikit bercahaya apabila Emir menelefonnya begini. Terasa debaran pengantin baru pula. Virus apa yang Emir sebarkan padanya ni?
“Janganlah takut. Kita akan tempuhinya bersama. Jangan risau ye.” Pandai sungguh Emir membalas katanya. Suara lelaki itupun seperti benar-benar memujuk dan cuba meyakinkannya. Dari hujung mata, Afia nampak senyuman-senyuman nakal terbit di bibir mereka yang ada di situ.
“Hmm..” Deheman Afia mengiyakan saja pujukkan Emir.
Lagipun Afia tak tahu membalas bagaimana. Nanti dia tersalah balas lain pula jadinya karang. Jadi dia hanya mampu mengiyakan. Tambahan sekarang ini rasanya wajahnya pun dah cukup merah menahan malu apabila yang dikiri kanannya sudah ada yang ketawa mengusik mendengar jawapannya tadi.
“Walau apapun terjadi esok hari, you tetap akan jadi milik I juga. I tahu semua ni terlalu tergesa-gesa tapi I nak you tahu yang I tak boleh tunggu lama untuk you jadi milik I. You akan tunggu I esok kan?” Suara Emir kedengaran lagi.
Aduh, semakin membuai rasa bicara Emir. Membuatkan Afia bagai berada di awang-awangan kini. Dalam banyak-banyak masa kenapalah waktu ini yang Emir nak mengada-ngada tanya soalan macam tu? Ni dia nak jawab macam mana ni?
“Awak tahu jawapan saya kan.” Balas Afia lembut. Jawapan selamat. Ingin berlebih-lebih segan pula dia dengan yang lain-lain yang duduk di sampingnya. Kalau ikutkan hatinya, nak je dia tanya adakah ‘bakal lakinya’ itu dah tersalah makan ubat ke apa? Sampai nak beromantika dimalam berinai macam ni.
“I tahu. Tunggu I esok. Take care. Assalamuallaikum.”
“Waalaikumsalam.” Afia membalas salam yang diberi sebelum meminta Siti mematikan talian. Fuhh... lega hati Afia apabila Emir mengundur diri.
“Wah Kak Fia. Romantiknya bakal suami akak.” Kecoh mulut Siti memberi komen terbuka.
Wajah Afia yang merah semakin menyala. Tertunduk Afia dibuatnya, dah tak mampu mengangkat wajah. Malu untuk mengakui, walaupun dia tak tahu kenapa Emir sebaik ini malam ini tapi hatinya tetap di suntik bahagia dengan panggilan dan layanan mesra Emir padanya tadi. Emir berjaya membuatkan hatinya merasakan mereka pasangan bercinta yang sama-sama menantikan hari bahagia mereka esok hari.
 Dan Afia sungguh berterima kasih pada Emir kerana panggilan Emir tadi mengembalikan keyakinan dan maruahnya dihadapan kaum keluarganya ini. Terima Kasih Emir. Terima Kasih kerana membuatkan hatinya kembali mempunyai daya hidup untuk merasakan debaran pengantin baru. Terima Kasih kerana membuatkan hatinya bahagia walaupun hanya untuk seketika ini. Terima Kasih kerana melayannya sebaik ini.

Esok hari yang akan merubah segalanya dalam hidup dia. Esok dia akan memegang gelaran baru sebagai seorang wanita dan bakal ibu sedikit masa lagi. Esok akan menjadi titik perubahan arah tuju hidupnya yang baru. Hanya satu yang mampu dia doakan agar di janjikan bahagia di dalam kehidupannya pada masa akan datang.