Wednesday, August 10, 2016

Aku Akan Datang : Bab 1

BAB 1
           
Ini pertemuan mereka... Permulaan buat mereka...

Cuaca pagi hari ini tak sama, udara lembut mengusap pipi. Sungguh ia bagai menunjukkan satu permulaan yang amat baik. Mungkin ada suatu kebahagiaan menungu di hadapan sana. Siapa tahu bukan?
 Jam sudah berdetik pukul sepuluh pagi. Hanni baru ingin membuka peti ais mengambil minuman. Dia tak perlu mengejar masa seperti orang lain kerana dia berkerja sendiri. Dia memiliki kedai gambarnya sendiri dan baru nak berjinak-jinak dengan dunia pengiklanan pula. Minatnya terhadap fotografi memang tiada yang boleh menafikannya lagi.
Di rumah yang mereka sewa ini dahulunya di duduki oleh empat orang. Dirinya, Sara, Shila dan Anis. Setelah Anis bernikah, hanya tinggal dia bertiga bersama Sara dan Shila. Untuk mencari teman lain yang menggantikan Anis rasanya tidak perlu kerana mereka selesa begini. Mereka mula duduk serumah sejak di Universiti lagi kerana itu mereka selesa berempat dan kini mereka bertiga.
Ketika menutup pintu peti ais dua pintu itu, mata Hanni menangkap sekeping kertas memo warna kuning yang terlekat di pintu ais. Dari Sara. Sejak Sara rapat dengan Iskandar, memang susah sangat Hanni nak jumpa minah sorang ni. Mana taknya. Pagi-pagi gadis bergelar akauntan ini sudah keluar ke pejabat. Bila malam hilang ke mana dengan Iskandar. Balik waktu Hanni dah nyenyak di buai mimpi. Hanni membaca nota yang di titipkan.

Hanni,
Malam ni, aku adakan party b’day aku kat Blue Night.
Dtg tau. Kalau kau tak datang siap ko.
                                                                   Sara

“ Hish, Sara ni. Dah tahu aku tak masuk tempat macam tu.” Rungut Hanni perlahan. Dia  meletakkan gelasnya di atas meja. 
Hanni mengikat rambutnya yang panjang. Seperti biasa pakaiannya hanyalah jeans dan T-Shirt sambil rambutnya di ikat satu di tengah kepala kalau tak di sanggul. Sangat simple seperti orangnya. Mudah dan cepat. Lagipun dia bukannya terikat dengan apa-apa program pun hari ini.


Hanni sampai sedikit lewat. Namun masih sempat sampai sebelum acara meniup lilin berlaku. Geram mencari parking tadi. Hish siapa punya idealah nak adakan parti kat sini. Macam tak ada tempat lain selain dari tempat macam ni.  Ini memang benar-benar merosakkan mood Hanni.
Hanni masuk ke dalam kelab malam yang cukup high class itu. Hanni tak kisah masuk ke tempat begitu hanya dengan memakai jeans dan kemeja T. Pakaian untuk dia ke tempat kerja pagi tadi. Sejak dia masuk beberapa orang memerhati langkahnya. Mungkit pelik dengan caranya kot. Peduli apa dia. Dia bukannya nak datang sangat pun tempat macam ni. Kalau tak kerana hari jadi Sara, tak ingin dia nak pijak tempat ni.
Tempat macam ini memang  mewah.  Bukan jenis kelab malam biasa tapi kelab malam berstatus tinggi. Hanya golongan atasan sahaja yang mampu datang ke sini. Agak privasi. Tersangat privasi sebenarnya. Namun tempat begini memang bukan pilihannya. Sesak.
 Hanni di bawa ke meja Sara oleh salah seorang pelayan di situ. Moodnya yang suram tadi segera berubah setelah berjumpa teman-temannya. Lagi-lagi Anis yang sudah jarang dia temui sejak Anis bergelar isteri orang. Anis turut datang bersama suaminya Imran. Makin cantik. Terjerit kecil kedua-duanya sambil berpelukkan. Sama-sama seronok kerana akhirnya dapat berjumpa.
“Hai. Lambat.” Hanni mendengar Sara mengomel.
Ya. Hanni yang paling lambat sampai. Shila sudah ada di situ bersama Zack. Anis dan Imran. Pastinya Sara yang gembira bersama Iskandar.
“Bukan salah aku. Siapa suruh kau adakan parti kat tempat macam ni? Tempat yang kedekut elektrik ni?” Hanni membela diri. Sara hanya tersengih sambil menjeling pada Iskandar. Memang kerja mamat tu lah. Hish entah kenapa Sara dapat lelaki yang ala mawas ni??? Why...? Why...? Why...?
“Ohh...” Itu yang terluah di bibir Hanni. Faham dengan jelingan Sara pada Iskandar. Jadi benar sekali tekaannya.
Dia kemudian bercakap-cakap dengan Anis. Sudah lama mereka tak meluangkan waktu sebegini. Imran sesekali menyampuk. Hanni memang bersyukur Anis mendapat suami yang sebaik Imran. Cukup baik dan sangat sporting.
Seketika Imran meminta diri untuk ke tandas. Ketika itu Iskandar datang mengajak Anis menari. Mungkin kerana muzik yang rancak, Anis menerima pelawaan Iskandar. Hanni sendiri tak tahu kenapa. Tapi apa nak dikisahkan. Antara mereka berempat, hanya Hanni yang tidak sesosial yang lain.
Pada mulanya Imran seperti tak kisah Anis menari dengan Iskandar. Namun apabila muzik berubah rentak yang rancak kepada yang perlahan mengusik jiwa. Hanni dapat melihat wajah Imran berubah saat melihat Iskandar menarik rapat tangan Anis terus merangkul tubuh Anis. Mungkin seperti Hanni, Imran dapat merasakan ketidakselesaan Anis.
“I rasa you kena selamatkan Anis tu. Nampak dia tak selesa sangat tu.” Hanni berkata pada Imran. Syukur Imran memahami lalu pergi ke arah pasangan itu. Sekejap sahaja Anis sudah beralih arah ke dakapan Imran. Harapnya  tak adalah masalah yang hadir pada pasangan itu nanti.
 Iskandar kembali duduk di meja itu. Hanya Hanni dan Iskandar sahaja. Sara sudah nun leka menari dalam pelukan seorang lelaki tak dia kenali, manakala Shila bahagia menari dengan Zack.
“Kau ni dah tak adab eh? Sampai isteri orang pun selamba kau nak peluk-peluk. Dasar mawas.” Hanni terus menembak Iskandar yang baru melabuhkan punggung.
“Anis tak kisah. Kau pula nak bising-bising. Apa hal?” Iskandar menjawab tak puas hati.
Jauh dari sudut hatinya dia sedar kesilapannya tadi. Seronok sangat sampai terlupa Anis tu isteri orang. Lepas ini dia akan minta maaf pada Imran.
Hanni menjeling geram pada Iskandar. Makin berapi hatinya dengan jawapan Iskandar. Dasar orang tak ada sivik. Baru Hanni hendak melawan, terdengar suara seseorang memanggil namanya.
“Hanni? Wow... “ Hanni segera berpaling pada suara itu.
Wajahnya terus berubah saat matanya menjamah muka sepupunya Adli. Sepupu yang tak akan biarkan dia hidup senang. Pasti ada saja idea Adli untuk menyusahkannya. Apalah malang sangat nasibnya hari ini sehingga boleh terjumpa dengan Adli yang menyakitkan hati ini.
“Siapa ini?” Tanya Adli lagi. Namun belum sempat Hanni menjawab Adli pantas memotong. Memang biadap. Sendiri tanya sendiri jawab.
“Who care.. Jom menari.” Adli pantas menarik kasar tangan Hanni mengikutnya tanpa menunggu sebarang penerimaan dari Hanni.
Hanni cuba meronta tapi Adli lebih bijak mengunci tubuhnya rapat ke tubuh lelaki itu. Kuat. Kasar dan menyakitkannya. Sesiapa yang memandang mereka pasti nampak sangat Adli sedang memaksanya dan menyakitinya. Namun dalam keadaan semuanya leka begitu dengan keseronokan dunia. Siapa yang kisah?
“Tak sangka kau pun datang ke tempat macam ni?” Sinis suara Adli menyindir Hanni. Tubuh Hanni di tarik rapat ke tubuhnya. Dia dapat merasakan Hanni meronta namun di biarkan saja. Malah Adli lebih suka kalau dia dapat menyakiti Hanni.
“Aku datang menyambut birthday kawan aku. Bukan macam kau. Tempat macam ni dah menjadi rumah kedua kau kan?” Balas Hanni pedas.
Adli geram dengan jawapan Hanni. Dia menyakiti Hanni dengan menggengam kasar lengan Hanni sehingga berkerut wajah gadis itu dibuatnya. Dia mahu Hanni merayu padanya. Namun belum sempat kemahuanya termakbul, bahunya di tepuk perlahan.
Iskandar. Dengan hormat Iskandar meminta untuk menari dengan Hanni. Adli tak ada pilihan selain melepaskan Hanni pergi pada Iskandar apabila Iskandar suda menggenggam kasar tangannya yang di lengan Hanni. Mata Iskandar memberitahu yang dia akan lakukan sesuatu jika Adli tidak melepaskan Hanni. Tak mahu menimbulkan masalah, Adli terpaksa beralah kali ini.
“Kau okay ke?” Iskandar bertanya perlahan pada Hanni.
Kesian pula dia melihat Hanni di paksa begitu tadi. Walau dia tak serapat mana dengan Hanni berbanding dengan kawan Sara yang lain. Namun dia masih hormatkan gadis itu. Pada Iskandar seorang gadis adalah untuk di belai, di manja bukan di sakiti. 
“Okay. Aku tak nak menari lagi.” Hanni ingin melepaskan diri dari Iskandar. Bersama Iskandar selepas Adli umpama lepas dari mulut singa masuk ke mulut buaya. Tak ada bezanya.
“Baik kau menari dengan aku dulu. Sampai habis lagu ni je. Kalau kau tak nak masalah. Aku tak rasa that guy biarkan kau macam tu je. Siapa tu?” Iskandar berbisik ke telinga Hanni. Haruman rambut Hanni memukau Iskandar di sebalik sesak bauan rokok.
 Iskandar tak berniat pun nak menyibuk tapi hanya mengambil tahu.Hanni mengerling ke arah Adli. Benar kata Iskandar, Adli sedang memerhatikannya. Hanni benci apabila kata Iskandar itu betul, Adli hanya menunggu peluang. Hanni pula mahu tak mahu dia terpaksa terus menari. Hanni tiada pilihan sekarang ini selain berada bersama Iskandar mengikut rentak lagu.
“Sepupu aku.”  Hanni menjawab persoalan Iskandar itu tadi. Itu ayat terakhir yang keluar dari mulut mereka sehingga ke akhir lagu.
 Buat pertama kali Hanni tak meronta dalam dakapan seorang lelaki. Mereka menari dengan tenang. Iskandar pula terus mengambil peluang merasai keharuman bau rambut Hanni. Entah kenapa dia sangat menyukai bau ini.
Imran dan Anis tergesa-gesa meminta diri sebaik Sara selesai memotong kek. Melihat perubahan mood Imran dan Anis berada di samping Iskandar. Hanni tahu ini pasti di sebabkan kes menari tadi. Hanni merenung tajam ke arah Iskandar.
“Kau ni kenapa? Tenung aku semacam. Tahulah aku kacak.” Sergah Iskandar apabila di lihat Hanni merenung tajam ke arahnya. Sara di sebelah Iskandar mencubit mesra lengan buah hatinya itu sambil tergelak kecil.
“Perasan lah kau. Aku bukan apa ini semua sebab kau. Lain kali kalau menari dengan isteri orang agak-agak lah. Jangan sesedap kau je peluk. Aku nampak muka Imran berubah bila kau peluk Anis tadi.” Hanni meluahkan rasa tak puas hatinya.
“Betul ke?” Sara nampak sedikit terkejut. Baru sedar dunia agaknya minah ni. Yelah tadi sibuk sangat menari.
“Alah bukannya luak pun.” Hanya itu alasan yang boleh Iskandar fikirkan. Tadi dia sudah meminta maaf pada Imran dan Anis. Mungkin ketegangan itu masih ada membuatkan pasangan itu tidak selesa. Iskandar tahu dia perlukan sesuatu.
“Itu kata kau. Tapi Imran? Kau jangan samakan Imran macam kau. Kau tu mawas. Dah lah Sara. Aku nak balik dulu. Esok aku kena pergi Seremban ada kerja sikit. Aku balik dulu. Kau pun jangan balik lewat sangat. Jangan ikut sangat mawas ni nanti kau pun sekali jadi mawas.” Selamba mulut Hanni tanpa insurans mengata Iskandar. Iskandar nampak bengang, Ingin membalas tapi Hanni sudah hilang dari kelab itu.
Iskandar memang cukup geram dengan mulut Hanni. Dahlah langsung tak berterima kasih padanya. Selamba pula gadis itu kalau mengatanya, memang tiada tapisan langsung. Sesuka hati mengatanya dan memberi nama padanya. Kalau bertentang mata dengan Hanni memang mampu membuat jantung Iskandar sakit. Sakit menahan geram.
“Hish anak singa.” Iskandar mengguman perlahan.
“Dahlah sayang. Hanni tu memang macam tu tapi hati dia baik.” Sara menenangkan Iskandar.
Menyesal pula dia memilih tempat ini untuk menyambut hari lahirnya. Dia hendak menunjuk pada Shila sebenarnya. Dan Iskandar hanya menurut saja kemahuannya. Tak tahu pula banyak masalah yang akan terjadi. Tak pasal-pasal.


1 comment:

Dewi Aja said...

Perkenalkan, saya dari tim kumpulbagi. Saya ingin tau, apakah kiranya anda berencana untuk mengoleksi files menggunakan hosting yang baru?
Jika ya, silahkan kunjungi website kami www.kumpulbagi.com atau www.facebook.com/kumpulbagi/ untuk info selengkapnya.

Di sana anda bisa dengan bebas share dan mendowload foto-foto keluarga dan trip, music, video, filem dll dalam jumlah dan waktu yang tidak terbatas, setelah registrasi terlebih dahulu. Gratis :)