Saturday, February 21, 2009

Jodoh atau Cinta 15

Danish memandu tenang. Sesekali matanya melirik wajah Iman yang sedari tadi mengelamun. Danish perasan yang Iman berubah sejak dia meminta Iman membuatkannya kek keju tadi. Wajahnya tak seceria tadi dan sering mengelamun. Iman juga seakan tidak perduli akan dirinya. Kemesraan yang tercipta tadipun seakan musnah. Hati Danish cuak dibuatnya.
“Kenapa senyap je ni? Iman?” Danish cuba bertanya lembut.
“Tak ada apa-apa.”
“I tengok you macam risaukan something je. Ke susah sangat nak buat kek keju tu sampai you mengelamun?” Duga Danish.
“No. I just terfikir kenapa mama suruh kita keluar pergi beli. Kenapa tak pesan kat Mak Timah dengan Pak Usop je.” Iman sengaja mengelak. Danish tahu Iman ingin mengelak namun di turut juga. Dia tak ingin memaksa. Kalau itu rentak Iman dia akan menari bersama.
“Entahlah mama tu. Tapi tak salahkan kalau mama minta kita tolong. Lagipun kita berdua bukan selalu dapat keluar macam ni. Masing-masing sibuk. I rasa lepas ni nak minta you tolong belikan barang dapur dengan I lah. Why not you move in with me?” Ajak Danish. Memang sejak kakinya melangkah di bumi Malaysia ini dia ingin Iman serumah dengannya dan baru hari ini hasrat itu terluah.
Satu ajakan yang membuatkan jatung Iman hampir pecah mendengarnya. Hah... Benarkah apa yang di dengarinya? Danish mengajaknya pindah ke kondo lelaki itu? Ya Allah, apalah yang Danish rancang sebenarnya? Danish berhentilah menduga diri ini. Mungkinkah Danish mengajaknya kerana Maya tiada di sisi lelaki itu? Memori melukakan melihat Maya di rumah Danish masih segar dan tak akan pernah padam. Bukan sekali dia terserempak Maya keluar dari bilik Danish dalam keadaan mencurigakan tetapi dah dua kali terserempak. Kalau kali ketiga rasanya jantung dia akan pecah menahan sakit.
“I silap dengar ke Danish? You ajak I tinggal dengan you?” Suara Iman berbaur antara terkejut dan sinis.
“Ye apa salahnya? You isteri I. Memang patut you tinggal sekali dengan I.” Danish berlagak tenang. Kereta di pakir di garaj di hadapa rumah agam milik keluarganya.
“Untuk kurang dari lima bulan lagi Danish. Lepas tu seperti janji I, I aka pergi dari hidup you. You lupa ke? Lagipun I dah ada rumah sendiri dan selama ini pun I memang hidup sendiri. I dah biasa Danish.” Iman menjawab perlahan. Namun cukup perlahan untuk menikam hati Danish ke pelusuk paling dalam.
Danish tak mengerti kenapa asyik-asyik Iman menyatakan dia kan meninggalkan hidup Danish tak lama lagi. Rasanya Danish tak pernah berkata ya tentang perjanjian itu. Danish tak faham apa kemahuan Iman? Dia tahu dia banyak menyakiti Iman namun tak ada ruangkah untuk mereka perbaiki bersama? Kenapa Iman tak faham bahasa cinta yang dia cuba sampaikan dalam tempoh sebulan lebih ini?
‘Iman... Jangan harap aku akan melepaskan mu. Setekadnya kau ingin pergi dariku. Lagi tekad untukku mengikat kau terus di sisiku. Walau dengan apa cara sekalipun.’ Danish memasang tekad.
“I tak pernah berjanji melepaskan you Iman. Bukan selepas enam bulan. Bukan selepas enam tahun. Mahupun selamanya. Seperti I kata dahulu selagi I tak lafaskan you tetap akan jadi isteri I.” Tegas Danish. Iman menoleh pantas. Mata bertemu mata. Hati ingin berbicara namun Iman pantas menggeleng. Kesakitan dulu lebih banyak mengajarnya untuk tidak percaya.
“Maafkan I, Danish. I dah tak mampu menjadi badut menangis untuk you lagi.” Bisik Iman pantas keluar dari kereta itu. Danish tergamam. Tangannya memukul keras stering tersebut. Biar sakit namun hatinya lebih parah.

Datin Hajar memandang sepi Iman yang sibuk membantu Mak Timah mengacau gulai di atas dapur itu. Dirinya sendiri tak tahu di mana silapnya sehingga rancangannya merapatkan kedua anak menantunya itu tak berjaya malah semakin renggang pula di lihatnya. Hisy macam mana lah boleh jadi macam ni?
“Mama, mak long datang.” Entah dari mana Danish muncul memberitahu kakak Datin hajar, Hartimah datang.
“Mak Long kamu datang? Apa pula yang mak long kamu nak ni?” Dalam mengomel Datin Hajar tetap bangkit.
Dada Iman sudah bedebar mendengar kedatangan Puan Hartimah, maklong Danish. Bagi Iman wanita lebih setengah abad itu amat menakutkannya. Kata-katanya boleh menghancur lumat hati Iman. Sering sangat menyindir seolah-olah Iman ini tiada harga diri.
Danish tidak keluar bersama mamanya sebaliknya berjalan menghampiri Iman. Perlahan-lahan tubuh Iman di peluk dari berlakang. Terasa tubuh Iman mengejut atau terkejut. Danish tak perduli. Mula hari ini dia tak akan perduli lagi. Yang penting Iman tahu dia sayangkan gadis itu. Egonya di tangga kedua.
“Iman bukan badut. Danish pun tak nak isteri Danish ni badut. Kalaupun Iman teringin sangat nak jadi badut. Danish akan jadikan Iman badut yang ketawa gembira bukan badut yang menangis kerana memang badut sepatutnya ketawa gembira bukan menangis.” Bisik Danish di telinga Iman. Ayat yang penuh maksud. Harap-harap Iman mengerti.
Iman sekali lagi terkedu. Dia mengerti apa yang cuba di sampaikan. Tapi percayakah dia? Pelukkan ini? Pelukan Danish erat di rasakannya. Kenapa dia tak menolak? Iman cuba menjauhkan diri. Namun Danish memeluknya semakin erat. Iman mengeraskan diri.
“Nak terjun dalam periuk ke sayang?” Usik Danish. Wajah Iman semakin merah. Tak pernah Danish memperlakukannya sebegini. Dia tak tahu bagaimana untuk memberi tindak balas. Selama hampir lima tahun menyandang gelaran isteri Danish, inilah kemesraan pertama yang di tunjukkan oleh Danish padanya. ‘Sayang’ ini kali pertama Danish memanggilnya begitu.
“You ni kenapa Danish? Lepas...lah.” Iman tergagap-gagap melepaskan diri. Dia tak ingin terbuai begitu.
“Hisy sekejap je. I selesa begini. Rasa suam-suam kuku je.” Danish semakin erat memeluk Iman. Iman pula semakin malu apabila terdengar ketawa kecil. Mesti suara Mak Timah.
‘YA Allah... Mak Timah. Pasti dia tengok semua ni. Malunya...’ Kata-kata itu terluah hanya di hati Iman.
“Danish, lepaslah... Malulah kat Mak Timah.” Sekali lagi Iman cuba melepaskan diri.
“Alah... Mak Timah sporting la. Lagipun you kan isteri I. I nak buat apa kat you pun tak ada yang nak marah.” Danish masih berdegil. Hisy Danish ni kena sampuk ke?
“Hisy you ni kenapa? Lepas lah...” Rayu Iman lagi. Danish hanya ketawa kecil. Manja suara Iman di telinganya. Dia ingin Iman merayunya lagi.
“ Danish... Ya Allah budak-budak ni tak sabar-sabar ke? Danish kamu ni tak malu ke kat Mak Timah? Dah pergi keluar. Berbual dengan Pak Long kamu. Mengacau je. Iman sibuk dalam periuk, kamu pula sibuk mengacau dia.” Bebel Datin Hajar. Di bibirnya tergaris senyuman paling bahagia. Danish terkejut dengan teguran Datin Hajar yang tiba-tiba muncul.
“Alah mama ni. Mak Timah tak bising pun. Okaylah sayang, Danish keluar dulu. Nanti Dalam bilik kita sambung ye.” Danish sengaja ingin mengusik Iman. Satu kucupan lembut di hadiahkan ke pipi yang merah itu. Saja buat gimik depan mama dia.
Iman yang terkejut dengan ciuman itu lantas memegang pipinya. Matanya menyorot memandang Danish yang melangkah keluar dari dapur yang besar itu. Di pintu dapur tersebut sempat lagi Danish menghadiahkan kenyitan mata padanya. Sah... Danish dah tersampuk ni. Namun hati gadis Iman tetap tersenyum senang. Bak ada rama-rama di dalamnya.

5 comments:

LeaQistina said...

good try danish.. all d best to you.. huhu..

hepi sOkmo(^_^) said...

semakin mnarik...upload la cpt sket...tp i know u bz,but jgn lmbt sgt...xsbar nk tau cter selanjut nya...another story tu xde n3 lg pown...anyway,dis n3gooooooddddd....

Anonymous said...

hu~
best nyer..
cpat2 la smbung ye!!

keSENGALan teserlah.. said...

sweeetttt nye danish..
percubaan g memikat hati kuh nieh..
walaupon danish nk pikat iman...
ske2...
smbung cpat2..

Anonymous said...

Luv u danish...sweetnyer cter nih..
suke3..